Cara Untuk Menjadi Seorang Muslim (Langkah 2,3,4)


Setelah mengucap dua kalimah shahadah, berikut adalah perkara yang perlu anda lakukan:

1.       Seorang wanita perlu memotong kukunya pendek, mencukur bulu di bawah ketiak dan bulu ari-ari.

2.        Lelaki harus memotong kukunya pendek, mencukur bulu di bawah ketiak, bulu ari-ari dan mencukur rambut di kepala anda (dan kemudiannya berkhatan secepat mungkin)

Hadist riwayat Abu Dawud dan Ahmad, Rasulullah S.A.W. berkata kepada Kulaib : "Buanglah rambut kekafiran dan berkhatanlah." Perintah Rasulullah S.A.W. menunjukkan kewajipannya.

* Juga ambil perhatian bahawa bulu di bawah ketiak dan bulu ari-ari tidak harus dibiarkan lebih daripada 40 hari.



Seterusnya:
Selepas itu anda perlulah  mandi (Mandi wajib) dan memakai kain yang bersih. Maksud bersih ialah ia harus bebas dari najis seperti air kencing, najis dan air liur anjing.
Kemudian anda perlu belajar bagaimana untuk solat dan mula berdoa jika waktu solat telah tiba. Sila lihat dalam bab solat  tentang bagaimana untuk solat dan waktu solat.






  
Mandi Wajib
Rukun mandi ada tiga perkara meliputi
§  Niat dengan tujuan membezakan ibadat dengan adat. Niat ini sekadar dilafazkan di dalam hati dan tidak perlu dilafazkan secara zahir (secara lisan)
§  Menghilangkan kotoran dan najis pada badan.
§  Meratakan air ke seluruh anggota badan yang zahir termasuk segala lipatan-lipatan badan. 


Cara Mandi Wajib

1.        Niat di dalam hati. Niat mandi wajib secara ringkasnya adalah "Sahaja aku mandi wajib kerana Allah Taala."Niat itu hendaklah disertakan ketika air sampai ke bahagian anggota badan.

Niat mandi wajib hendaklah dilafazkan apabila mula terkena air kepada mana-mana bahagian anggota mandi. Sekiranya niat dilafazkan selepas dia telah membasuh anggota badannya, mandi wajibnya tidak sah dan dia mestilah memulakan kembali niatnya ketika dia mula menyampaikan air ke seluruh anggota badannya. Sekiranya dia berniat sebelum air sampai ke badan, niat itu juga tidak sah dan dia mestilah memulakan kembali niatnya ketika dia mula menyampaikan air ke seluruh anggota badannya.

Orang yang tidak berniat mandi wajib tidak memenuhi rukun mandi wajib dan dengan itu tidak boleh dikatakan telah mengerjakan mandi wajib. Dia hanya sekadar mengerjakan mandi biasa (mandi adat), dan masih terikat dengan larangan yang dikenakan ke atas orang yang berhadas besar.


2.        Menyebut Bismillah (yang bermaksud  ‘dengan nama Allah’)

(Lakukan ini bilik mandi di luar jika bilik mandi anda mempunyai tandas di dalamnya. Kita tidak perlu menyebut nama Allah dalam tandas)

3.        Basuh tangan kanan hingga ke pergelangan. Pastikan anda menggosok celah jari tangan dengan itu dapat memastikan tiada bahagian tangan dibiarkan kering. Ulang tiga kali

Kemudian lakukan yang sama dengan tangan kiri. (Juga tiga kali)


4.        Basuh sebarang kekotoran luar bahagian sulit.

5.        Cuci tangan sekali lagi.


6.        Berkumur-kumur dan mencuci bahagian dalam hidung dengan memasukkan sedikit air ke dalam hidung sebanyak tiga kali.

7.        Basuh muka tiga kali dari garis rambut ke  tulang rahang dan dagu, dan anak telinga.

 Seorang lelaki perlu membasuh janggutnya dengan mengambil segenggam air dan menggosok janggutnya dan melalukan  jari basah pada janggut.

8.        Basuh tangan kanan sehingga atas siku. Tiga kali.

Lengan bermula dari hujung jari, termasuk kuku, ke bahagian bawah lengan dan atas. Ia adalah penting untuk mengeluarkan apa-apa jua yang melekat pada tangan sebelum membasuhnya, seperti doh, lumpur, cat dan sebagainya  yang boleh menghalang air daripada sampai ke kulit.

 Melakukan perkara yang sama dengan tangan kiri. Tiga kali


9.        Tuangkan air atas kepala Tiga kali hingga ke akar rambut. Gosok akar rambut dengan jari basah.

10.    Tuangkan air rata ke seluruh badan, bermula dengan sebelah kanan dan kemudian sebelah kiri dan menggosok badan dengan tangan. Pastikan bahawa tiada bahagian badan tidak disentuh oleh air

11.    Beralih dari kawasan anda mandi dan basuh kaki kanan sehingga atasbuku lali, tiga kali.



Anda perlu masukkan air antara jari kaki dengan jari anda dan kemudian membasuh kaki (bukan mengelap kaki tetapi membasuh kaki) dan pastikan dan pastikan anda membasuh seluruh kaki termasuk tumit. Pastikan tiada bahagian kaki dibiarkan kering.

Basuh kaki kiri yang sama seperti kaki kanan. Tiga kali


12.    Kemudian doa berikut apabila di luar bilik mandi (jika bilik mandi mempunyai tandas di dalamnya) :

Ashhadu an laa ilaaha ill-Allaah wahdahu laa shareeka lah, wa ashhadu anna Muhammadan abduhu wa rasooluhu.

(Saya bersaksi bahawa tiada tuhan kecuali Allah semata-mata, tidak dengan pasangan atau bersekutu, dan saya bersaksi bahawa Muhammad adalah hamba dan Rasul-Nya.)


Allaahummajalni min al-tawwaabeena wajalni min al-mutatahhireena  

(Ya Allah, jadikanlah aku salah satu dari orang-orang yang bertaubat dan membuat saya salah satu dari orang-orang yang membersihkan dirinya)




*Anda boleh membuat nota menurut urutan langkah-langkah di atas kertas dan meletakkan kertas di dalam beg plastik atau lamina untuk membawanya bersama anda ke bilik mandi. Ini akan menjadi lebih mudah untuk anda.

Seterusnya:

Anda perlu memakai kain bersih. Pakaian umat Islam harus sentiasa bebas daripada air kencing, najis dan air liur anjing.



Cara Untuk Menjadi Seorang Muslim (Langkah 3)

Cuba untuk solat. Anda boleh merujuk pada artikel bab solat.




Cara Untuk Menjadi Seorang Muslim (Langkah 4)

Hidup sebagai seorang muslim dan juga sebagai seorang hamba Allah swt.
Anda harus cuba yang terbaik untuk hidup menurut Islam.
Anda tidak boleh belajar setiap perkara sekaligus. Jadi, cuba untuk melakukannya beransur-ansur.

 Pertama adalah solat. Belajar bagaimana untuk solat solat lima waktu.

Belajar bagaimana untuk berpakaian sebagai Muslim dan makan makanan yang halal sahaja.
Jika perkara-perkara yang kelihatan sukar pada mulanya jangan bimbang. Perkara yang akan kelihatan begitu mudah akhirnya

Juga seorang Muslim harus makan dengan tangan kanan beliau, tidak makan babi dan lain-lain makanan haram (dilarang
 Muslim harus menggunakan hanya tangan kiri untuk membersihkan diri selepas pergi ke tandas. Bersihkan diri dengan air.

Seorang Muslim tidak harus membenarkan air kencing, najis mahupun air liur anjing untuk berada di badan mereka atau kain.

Muslim tidak harus bercumbuan atau mempunyai hubungan seksual dengan sesiapa selain suami atau isteri mereka.

Seorang Muslim tidak harus berjabat tangan atau memeluk seseorang yang berlainan jantina selain mahram mereka.

Mahram adalah orang-orang yang ia adalah dilarang untuk anda untuk berkahwin.

Mahram bagi seorang lelaki adalah ibunya, nenek, adik-beradik, anak-anak perempuan, ibu bapa dan adik-beradik (makcik) dan anak saudara.

 Mahram bagi seorang wanita adalah bapanya, datuk, adik, anak, ibu dan bapa saudara (bapa saudara) dan anak.

Sepupu adalah bukan mahram dan anda tidak boleh berjabat tangan atau memeluk sepupu anda yang berlainan jantina.

Sila juga ambil perhatian bahawa apabila seseorang berkata Shahadah itu, dia bermula dengan buku amalan yang kosong. Tidak kira bagaimana buruk dan berdosa sebelum memeluk Islam, dosa dia diampunkan. Jadi mereka tidak perlu bimbang tentang dosa-dosa yang lalu. Anda tidak berdosa dan tulen. Sekarang anda boleh membina mula membina rekod baru anda perbuatan.

Sebagai manusia kita tidak sempurna dan kita cenderung untuk merosakkan dari masa ke semasa. Apabila kita berdosa kita perlu membuat taubat nasuha dan meminta ampun kepada Allah.
Akhir kata..Teruskan belajar tentang agama yang suci ini hingga ke akhir hayat dan cuba beramal sebaik mungkin bagi mendapatkan keredhaan Allah swt.

No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
There was an error in this gadget