Terselamat Dari Pancungan Umar


Nasib malang menimpa salah seorang dari musyrikin Quraisy, Hakam bin Kaisan. Kekalahan kelompoknya dalam perang Badar mengubah jalan hidupnya sebagai seorang tawanan dan hampir saja kehilangan kepalanya di tangan Umar. Umar al Khattab berniat untuk memenggal kepala Hakam kerana geram dan tidak dapat menahan sabar menunggu keinsafan orang Quraisy tersebut untuk taat pada ajaran Islam. 

Meskipun sebagai tawanan, Hakam tetap tak beranjak dari pegangan jahiliyahnya. 

”Sebaiknya lepaskan saja ia. Kita serahkan saja kepada Rasulullah,” usul seorang sahabat, Miqdad bin Amr.

Mereka akhirnya sepakat membawa Hakam menghadap Rasulullah SAW. Dalam pertemuan itu, Hakam menerima banyak pelajaran dari Rasulullah SAW sendiri. 

”Ya Rasulallah, untuk apa anda mendakwahinya? Demi Allah, orang ini tidak akan masuk Islam sampai akhir. Biarkan aku memenggal kepalanya supaya ia kembali ke perut neraka Hawiyah,” kata Umar. Rasulullah SAW tak menoleh sedikit pun kepada Umar. Mungkin mengabaikannya. 

Hakam akhirnya benar-benar jatuh hati dengan Islam. Menyaksikan kebijaksanaan Nabi SAW dalam mendakwah Hakam memeluk Islam, Umar pun menyesali perbuatannya. 

”Bagaimana aku sampai membantah Nabi SAW untuk perkara yang sesungguhnya beliau lebih mengetahui?” katanya.

Diriwayatkan, Hakam pernah bertanya kepada Rasulullah, ”Apa itu Islam?” 

”Engkau menyembah hanya kepada Allah SWT, tidak ada sekutu bagi-Nya dan Engkau bersaksi bahawa Muhammad itu hamba dan utusan-Nya,” jawab Rasulullah. 

”Sungguh aku telah memeluk agama Islam,” jawab Hakam. 

Nabi segera menoleh kepada para sahabatnya. ”Seandainya saja aku memenuhi keinginan kalian (untuk membunuh Hakam) beberapa saat yang lalu, pasti ia sudah masuk neraka.”

Setelah itu, Hakam berubah menjadi muslim yang sangat soleh dan taat. Bahkan Hakam turut berjuang di medan perang bersama Nabi hingga ia wafat sebagai syahid di Bi’r Ma’unah. Bi’r Ma’unah adalah tempat syahidnya 70 sahabat pada bulan Shafar tahun ke-4 Hijriyah. Saat itu, Rasulullah menyatakan rasa duka baginda yang mendalam atas peristiwa memilukan yang menimpa para sahabatnya selama beberapa hari dengan qunut nazilah.

Imam Nawawi Melawan Raja


Di zaman Abu Zakaria Mohiuddin Yahya Ibn Sharaf al-Nawawi hidup, atau sekitar abad ke-7 H, sebuah usul kontroversi pernah dikeluarkan oleh pihak penguasa. Negara hendak memungut cukai wajib dari rakyat demi menampung urusan kerajaan. 

Sebagai ulama yang dihormati ramai, Imam Nawawi mendapat panggilan Raja Az-Zahir Berbis, pemimpin pada masa itu. “Tandatanganilah fatwa ini!” perintah Raja kepada Imam Nawawi dengan nada garang supaya beliau mengeluarkan fatwa membenarkan pungutan cukai itu. 

Imam Nawawi faham benar, rakyat pada masa itu sedang dalam kesusahan. Kemiskinan melanda dan kelaparan di mana-mana. Anehnya, para pegawai dan keluarga raja pula hidup mewah, penuh kemudahan, serta gemar berfoya-foya. 

“Tidak!” tegasnya. “Apa alasannya?” tanya raja murka. 

”Fatwa ini akan menyokong kezaliman.” Kemarahan Raja Berbis memuncak. Sambil menoleh kepada para pegawai di sekelilingnya, ia berteriak, ”Pecat dia dari semua jawatannya!” 

Namun, raja terpaksa berputih mata kerana ulama besar dan juga empunya puluhan karya dan kitab itu ternyata tak memiliki jawatan apapun. 

”Kenapa tak memberinya hukuman mati saja?” usul salah satu pegawai. 

“Demi Allah, aku sangat segan padanya.” jawab raja lalu membebaskannya.

 Imam Nawawi termasuk ulama yang berpendirian kuat. Di hadapan penindasan, penentangannya amat keras dan berani meskipun risiko berat akan menghampirinya. Agama memang terlalu suci untuk dijual dengan kepentingan politik, apalagi dengan hal yang menzalimi sesama umat.

Nenek Yang Benci Pada Rasulullah S.A.W.


Di padang pasir yang tandus, seorang perempuan berusia kelihatan sedang berjalan sendirian. Beban berat tergambar jelas di wajahnya. Sengatan matahari gurun dan barang yang dia pikul cukup membuat lutut tuanya semakin lemah. Namun, keadaan ini tak berlanjutan lama. Pucuk dicita ulam mendatang.. Seorang lelaki muda baik hati segera menghampiri dan menawarkan bantuan. Perempuan tua itu pun menyambut tawarannya dengan hati yang senang. 

Sepanjang perjalanan pemuda itu dihujani ceramah. Si nenek rupanya sangat gemar berbual. Si nenek bercerita tentang penolakkanya terhadap dakwah Rasulullah s.a.w. Dia mengingatkannya agar tidak mengikuti jalannya, bahkan berkata. ”Jadi sekali lagi, jangan bercerita apa pun tentang Muhammad!” ujarnya lagi. 

 Si anak muda hanya tersenyum diam tanpa mencelah... Dengan setia, dia mendengar perempuan tua itu bertubi-tubi mencaci-maki Rasulullah s.a.w. Menurutnya, Muhammad adalah seorang yang amat menjengkelkan. Tidak layak keturunan suku terhormat seperti Muhammad memulakan permusuhan. 

 Si nenek terus mengomel. Dia katakan, Muhammad sudah menyesatkan ramai orang, terutama orang-orang fakir dan kalangan hamba. Kaum lemah ini diperdaya oleh ajaran-ajaran palsu yang seolah-olah menjaminkan kebahagiaan. ”Jadi anak muda, jangan sekali-kali bercerita tentang Muhammad!” 

Tanpa terasa tujuan perjalanan si nenek akhirnya sampai. Si nenek sekali lagi menampakkan rasa senang dan syukur atas bantuan pemuda itu. ”Biarlah saya memberi kamu satu nasihat. Jauhi Muhammad!” tambahnya.

Sebelum berpisah, si nenek bertanyakan nama pemuda murah hati yang tulus menolongnya itu. ”Maaf, siapa namamu?” 

”Muhammad.” 

”Siapa?”

”Muhammad.”

Si nenek terpaku sejenak hingga akhirnya memutuskan untuk masuk Islam.. Wallahu'alam.

Golongan Muflis Menurut Rasulullah S.A.W.


Suatu ketika Rasulullah saw bertanya kepada para sahabat, “Tahukah kalian siapakah muflis itu?”

Para sahabat menjawab, “Yaitu orang-orang yang tidak memiliki satu dinar pun dan tidak pula satu dirham pun ataupun bankrup.”

Rasulullah berkata,

“Bukan itu yang dimaksud sebagai muflis. Orang muflis adalah orang yang ketika hidup di dunia dia banyak melakukan kebaikan, dia solat, zakat, dan juga berhaji. Namun pada saat yang sama ia sering berbuat zalim terhadap orang lain. Sehingga, ketika di akhirat kelak segala amal kebaikannya habis untuk melunasi tuntutan orang-orang yang dianiayanya. Dan ketika tuntutan itu belum selesai, kerana banyaknya orang yang dizalimi sedangkan amal kebaikannya telah habis, maka kesalahan-kesalahan orang-orang itu akan ditimpakan kepadanya. Itulah orang muflis yang akhirnya menderita di akhirat kerana amalnya ketika di dunia sia-sia belaka.”

 Setiap manusia berpotensi untuk melakukan kezaliman terhadap sesamanya. Dan, apabila ia memegang suatu kekuasaan memimpin maka potensi berbuat zalim terhadap sesama semakin besar. Dan semakin tinggi wilayah kuasa seseorang maka potensi berbuat zalim itu pun semakin besar. Kekhuatiran inilah yang ditangkap oleh Khalifah Umar ibn Khattab ketika menerima amanah memimpin kaum Muslimin.

Hari-harinya dilalui dengan amat berat kerana memikul tanggung jawab atas urusan seluruh umat yang apabila ia lalai maka ia telah berbuat zalim terhadap seluruh kaum Muslimin. Rasa khuatir itu pula yang menjadikan air mata Khalifah Umar ibn Abdul Aziz sering tertumpah tatkala diberi amanah memimpin umat. Hari-hari yang dijalani adalah hari-hari yang terasa berat menanggung urusan umat.

Mereka adalah termasuk orang-orang yang khuatir terjerumus ke dalam golongan orang-orang muflis yang merugi di akhirat kelak kerana berbuat zalim terhadap sesama.

Istana Umar bin Khattab


“Dimanakan istana raja negeri ini?” tanya seorang Yahudi dari Mesir yang baru saja tiba di pusat pemerintahan Islam, Madinah. 

 “Lepas Zuhur nanti beliau akan berada di tempat istirahatnya di depan masjid, dekat batang kurma itu,” jawab lelaki yang ditanya. 

 Dalam benak si Yahudi Mesir itu terbayang keindahan istana khalifah. Apalagi umat Islam sedang di puncak jayanya. Tentu bangunan kerajaannya pastilah sebuah bangunan yang megah dengan dihiasi kebun kurma yang rindang tempat berteduh khalifah. 

 Namun, lelaki itu tidak melihat sebarang bangunan yang dibayangkannya. Dia jadi keliru kerana di tempat yang ditunjuk oleh lelaki yang ditanya tadi tidak ada bangunan megah yang mirip istana. Memang ada pohon kurma tetapi cuma sebatang. 

Di bawah pohon kurma, kelihatan seorang lelaki bertubuh tinggi besar memakai jubah kusam. Lelaki berjubah kusam itu nampaknya tidur-tidur ayam atau mungkin juga sedang berzikir. Yahudi itu tidak punya pilihan selain mendekati lelaki yang bersandar di bawah batang kurma, “Maaf, saya ingin bertemu dengan Umar bin Khattab,” tanyanya. Lelaki yang ditanya bangkit, “Akulah Umar bin Khattab.” 

Yahudi itu menegaskan pula, “Maksud saya Umar yang khalifah, pemimpin negeri ini.”

 “Ya, akulah khalifah pemimpin negeri ini,” kata Umar bin Khattab lagi. Mulut Yahudi itu terkunci, takjub. Jelas semua itu jauh dari bayangannya. Jauh sekali kalau dibandingkan dengan para rahib Yahudi yang hidupnya serba mewah. Itu baru kelas rahib, jauh lagi kalau dibandingkan dengan gaya hidup rajanya yang sudah biasa hidup dengan istana serba gemerlap. Sungguh sama sekali tidak terlintas di benaknya, ada seorang pemimpin yang kaumnya tengah berjaya, tempat istirahatnya cukup dengan selembar tikar di bawah pohon kurma beratapkan langit lagi. 

“Di manakah istana tuan?” tanya si Yahudi dengan hairan. Khalifah Umar bin Khattab menuding, “Kalau yang kau maksud kediamanku maka dia ada di sudut jalan itu, bangunan nombor tiga dari yang terakhir.” “Itu? Bangunan yang kecil dan kusam?” “Ya! Namun itu bukan istanaku. Sebab istanaku berada di dalam hati yang tenteram dengan ibadah kepada Allah.” 

Yahudi itu tertunduk. Hatinya yang mulanya panas oleh kemarahan kerana ditimbuni berbagai rasa tidak puas akhirnya cair. “Tuan, saksikanlah, mulai hari ini saya yakini kebenaran agama Tuan. Izinkan saya menjadi pemeluk Islam sampai mati.” Mata si Yahudi itu terasa hangat lalu bergenang. Akhirnya satu-persatu titis air matanya jatuh.


Bahana Hasad


Kisah dari Al Ghazali tentang bahaya hasad..

Alkisah, seorang raja memerintah di suatu negeri. Pada suatu hari seseorang datang ke istananya dan menasihati Raja, “Balaslah orang yang berbuat baik kerana kebaikan yang ia lakukan kepadamu. Tetapi jangan hiraukan orang yang berbuat dengki padamu, kerana kedengkian itu sudah cukup untuk mencelakakan dirinya.”  

Maksud orang itu, hendaklah kita membalas kebaikan orang yang berbuat baik pada kita, namun kita jangan membalas orang yang berbuat dengki dengan kedengkian lagi. Cukup kita biarkan saja. 

Hadir di istana itu, seorang yang pendengki. Setelah orang yang memberi nasihat pergi, ia menghadap raja dan berkata, “Tadi orang itu berbicara padaku, bahawa mulut anda berbau. Jika anda tak percaya, panggillah lagi orang itu esok. Jika ia menutup mulutnya, itu pertanda bahawa ia menghindari bau mulut anda.” 

Raja tersinggung dan berjanji akan memanggil si pemberi nasihat esok hari. Sebelum orang itu dipanggil, si pendengki menghampirinya terlebih dahulu dan mengundangnya untuk makan bersama. Si pendengki memberi orang itu banyak bawang dan makanan yang berbau, sehingga mulut si penasihat menjadi bau. 

Keesokan harinya ia dipanggil Raja dan kembali memberikan nasihat yang sama. Raja lalu berkata, “Kemarilah engkau.” 

Orang yang telah memakan banyak bawang itu lalu mendekati Raja dan menutup  mulutnya sendiri kerana khuatir bau mulutnya akan mengganggu Raja. Melihat orang itu menutup mulutnya, Raja pun menyangka bahawa orang ini sedang menghina dirinya. 

Raja lalu menulis surat dan memberikannya pada orang itu. “Bawalah surat ini kepada salah seorang menteriku,” ucap Raja, “Niscaya ia akan memberimu hadiah.” 

Sebenarnya surat yang ditulis Raja ini bukanlah surat utuk pemberian hadiah.Raja sangat tersinggung, kerana itu ia menulis dalam surat itu, “Hai menteriku, jika engkau bertemu dengan orang yang membawa surat ini, penggallah kepalanya. Kemudian bawalah kepala orang ini ke hadapanku.” 

Pergilah si pemberi nasihat itu dari istana. Di pintu keluar, ia bertemu dengan si pendengki. “Apa yang dilakukan baginda kepadamu?” Pendengki ingin tahu. “Raja menjanjikanku hadiah dari salah seorang menterinya,” ujar si pemberi nasihat sambil menunjukkan surat dari Raja. 

Si pendengki semakin sakit hati, dia ingin mendapatkan hadiah itu. “Kalau begitu biar aku yang membawanya,” kata si pendengki. Akhirnya, orang yang pendengki itulah yang celaka dan mendapat hukuman mati. wallahu'alam...

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
There was an error in this gadget