Demokrasi-Amalan Syirik Global



dan sesiapa yang tidak menghukum dengan apa yang telah diturunkan oleh Allah (kerana mengingkarinya), maka mereka itulah orang-orang kafir.
(Al-Maaidah 5:44)

Sesudah itu, patutkah mereka berkehendak lagi kepada hukum-hukum jahiliyah? Padahal - kepada orang-orang yang penuh keyakinan - tidak ada sesiapa yang boleh membuat hukum yang lebih pada daripada Allah.
(Al-Maaidah 5:50)



Dosaku Dan Rahmat Allah SWT

 
Kuakui bahawa dosaku banyak sekali. Tapi, aku sedar, sesungguhnya rahmat Allah lebih luas dan lebih besar dari dosa-dosaku.

Filme Islamik 'Sangat...'

*Amir Mustaqim

Syaitan Jin Dan Syaitan Manusia


 وَكَذَٰلِكَ جَعَلْنَا لِكُلِّ نَبِيٍّ عَدُوًّا شَيَاطِينَ الْإِنسِ وَالْجِنِّ يُوحِي بَعْضُهُمْ إِلَىٰ بَعْضٍ زُخْرُفَ الْقَوْلِ غُرُورًا وَلَوْ شَاءَ رَبُّكَ مَا فَعَلُوهُ فَذَرْهُمْ وَمَا يَفْتَرُونَ 

 Dan demikianlah Kami jadikan bagi tiap-tiap Nabi itu musuh dari Syaitan-syaitan manusia dan jin, setengahnya membisikkan kepada setengahnya yang lain kata-kata dusta yang indah-indah susunannya untuk memperdaya pendengarnya. Dan jika Tuhanmu menghendaki, tentulah mereka tidak melakukannya. Oleh itu, biarkanlah mereka dan apa yang mereka ada-adakan (dari perbuatan yang kufur dan dusta) itu. 
(Al-Anaam :112)

Kecintaan Imam Malik Pada Ilmu


Malik bin Anas bin Malik bin Abu Amir bin Amar bin Harits, dilahirkan di Madinah pada 93 Hijrah. Moyangnya Abu Amir berasal dari Yaman yang berhijrah ke Madinah untuk berguru dengan Rasulullah s.a.w dan menjadi antara sahabat baginda yang setia dan ibunya pula Aliyah Syuraik. Malik dilahirkan pada zaman pemerintahan khalifah Umaiyyah keenam, Khalifah Al-Walid Abdul Malik 

Madinah yang terkenal sebagai pusat ilmu telah memupuk cintanya terhadap ilmu al-Quran dan hadis. Dia akan membuat satu kesimpulan setiap kali belajar sesebuah hadis untuk mengingatkannya jumlah hadis yang dipelajarinya. Ingatannya yang sangat kuat, dan pernah suatu ketika gurunya Ibnu Syihab menyampaikan 30 hadis tetapi dia hanya mendapat 29 hadis saja, dia sanggup bertemu gurunya semula memintanya mengulang semula satu hadis yang tertinggal itu.

Malik pelajar yang sangat miskin sehingga terpaksa menjual kayu dari bumbung rumahnya yang runtuh untuk mendapatkan wang. Dalam usia 17 tahun, dia sudah mendalami pelbagai ilmu agama. Dia juga sangat rajin belajar walaupun selepas berumah tangga dan dikatakan mempunyai 900 orang guru yang separuh daripadanya adalah ulama tabien. Malik sangat mencintai ilmu hadis dan dikatakan, jika dia dipanggil untuk bercakap mengenai fikah, dia terus keluar dengan pakaian yang melekat di tubuhnya. Tetapi jika dia dipanggil untuk bercakap mengenai hadis, dia akan mandi, berpakaian kemas serta memakai harum-haruman sebelum keluar. 

Dia juga melarang orang bercakap nyaring dalam majlis hadis sebagai menghormati Rasulullah kerana hadis datangnya daripada Rasulullah. Malik menghabiskan 40 tahun untuk mengumpul hadis yang diterima daripada gurunya. Sebanyak 100,000 hadis dihafalnya, tetapi selepas disaring, hanya 10,000 diakui sah, yang kemudian dipadankan dengan firman Allah. Akhirnya, hanya 5,000 yang diterima sebagai benar-benar sabda Rasulullah. Hadis ini dihimpun dalam kitab pertamanya, al-Muwatta’.

Ada riwayat menyatakan, khalifah kedua Bani Umaiyah, Abu Jaafar al-Mansur di Baghdad menggesa Malik supaya menulis ilmunya untuk dijadikan rujukan. Selepas mengumpul hadis itu, dia bingung memikirkan judul sesuai untuk kitabnya sehingga bermimpi dikunjungi Rasulullah yang bersabda kepadanya, “sebarkan kitab ini kepada manusia.” Akhirnya dia memutuskan untuk menamakan kitab sulungnya itu al-Muwatta’ bermaksud Yang Disepakati atau Tunjang atau Panduan. 

Kerana lamanya masa yang diambil untuk menyusun kitab ini, khalifah meninggal sebelum sempat menatapnya. Pada zaman pemerintahan Harun al-Rashid, al-Muwatta’ begitu dihormati sehingga khalifah mencadangkan kitab itu digantung di Kaabah sebagai lambang perpaduan ulama dalam hal agama tetapi dibantah Malik. Khalifah pernah mengutus Syeikh al-Barmaki untuk menjemput Malik mengajar di istananya. Sebaliknya Malik menjawab, “ilmu pengetahuan harus didatangi dan tidak disuruh mendatangi.” 

Utusan itu pulang ke Iraq dan menyampaikan pesan berkenaan. Khalifah menghantar dua anak lelakinya ke majlis ilmu Malik di Madinah. Ketika menunaikan haji, khalifah sempat menemui Malik dan memintanya membacakan kitabnya. Malik sebaliknya meminta khalifah hadir ke majlis ilmunya sahaja. Khalifah membalas, mahu mendengar kitab itu di rumah Malik sendiri tetapi Malik merendah diri menyatakan, kediamannya buruk, tidak sesuai untuk dikunjungi seorang amirul mukminin.

Khalifah menghadiahkan 3,000 dinar emas kepada Malik untuk membina rumah baru. Hanya sedikit wang yang digunakan dan selebihnya diberikan kepada sahabat lain. Suatu hari, semasa khalifah di Madinah, sekali lagi Malik dijemput ke tempatnya untuk membacakan al-Muwatta’.Mulanya dia enggan tetapi akhirnya bertukar fikiran lalu ke tempat khalifah. Katanya, “saya harap janganlah tuanku jadi orang pertama yang tidak menghormati ilmu. Saya tidak menolak permintaan tuanku tetapi saya harap tuanku menghargai ilmu supaya Allah menghargai tuanku.”

Khalifah bersetuju mengikut Malik ke rumah. Selepas duduk di kerusi khasnya, khalifah menegur kerana terdapat ramai orang lain di situ. Tetapi Malik membalas, “jika orang ramai tidak dibenarkan mendengar isi kitab ini, nescaya Allah tidak akan memberi rahmat kepada seorang pendengar pun.”

Khalifah akhirnya bersetuju membenarkan orang lain mendengar sama.Malik menyuruh pelajarnya Ma’an membaca al-Muwatta’, tetapi sebelum pelajar itu membuka mulut, Malik mencelah, “Para pencinta ilmu sangat menghargai ilmu. Tiada sesiapa akan duduk lebih tinggi daripada ilmu.” Mendengar sindiran itu, khalifah turun duduk di lantai bersama yang lain.

Antara sikap Malik, dia tidak pernah menolak hadiah yang diberikan kerana baginya ilmu pengetahuan memang wajar mendapat penghargaan, apatah lagi ilmu agama. Bagaimanapun banyak wang hadiah yang diberikan kepada pelajarnya. Hidupnya tidak mewah tetapi dia gemar berpakaian kemas kerana baginya pakaian yang kotor dan tidak senonoh akan menjatuhkan maruah ulama.

Malik pernah berdepan cabaran hebat pada masa pemerintahan Abu Jaafar al-Mansur, ketika anak saudara khalifah, Jaafar Sulaiman menjadi gabenor Madinah. Gabenor muda dan tidak berpengalaman itu kurang menghormati ulama, apatah lagi ketika itu terdapat ramai yang mendengki Malik kerana kedudukannya.

Termakan hasutan, Malik yang berusia 54 tahun ketika itu ditahan dan diseksa dengan 70 sebatan. Hukuman itu mencetuskan kemarahan orang Madinah, sangat membimbangkan khalifah di Baghdad, lantas Jaafar dipecat. Khalifah dengan rendah diri berjumpa Malik untuk meminta maaf dengannya. 

Hubungan baiknya dengan khalifahlah yang mendorongnya menulis al-Muawatta’ yang terkenal itu.Malik kembali ke rahmatullah pada Rabiulawal 179 Hijrah, dalam usia 90 tahun selepas menghidap sakit tua selama 20 hari dan dikebumikan di Baqi. Dia meninggalkan seorang balu, tiga anak lelaki dan seorang anak perempuan. 

Hanya anak perempuan tunggalnya, Fatimah yang mewarisi ilmunya mendalami al-Muwatta’. Seumur hidupnya, Malik tidak pernah meninggalkan Madinah kecuali ketika menunaikan haji ke Mekah. Namun dia berjaya mengumpul ramai pelajar yang datang dari luar Madinah. Pelajarnya yang ramai inilah bertanggungjawab melebarkan Mazhab Maliki ke seluruh pelusuk dunia.

Kisah Benar : Minta Melihat Neraka


Hari ni aku puasa sunat 6 syawal..Maghrib dah masuk, tapi makanan belum hidang lagi.. Perut pula dah berbunyi minta diisi. Si dia hulurkan periuk pada aku. Aku tahu periuk nasi tu masih panas lagi, api baru padam tak sampai seminit pun.. Tapi entah kenapa lah...si tangan ni gatal nak pegang tak beralas. Kebal la kot..

Aduh!! Dia punya sakit macam nak tercabut tangan aku. Periuk aku letak atas meja.. tangan panas..hati pun tiba-tiba panas.

"Yang ko duduk situ kenape? Kan aku dah kena ni..!"

Kasihan adik aku, dia pula yang kena marah.

Dengan pantasnya aku ke dapur, alirkan air..tuam air batu sambil berbuka puasa.

Dalam masa berbuka tu aku cuba ingat, apa yang Allah SWT nak tegur aku. Mana silap yang patut aku sedar..

Astaghfirullahal azim.. Dua tiga hari lepas aku ada hajat pada Allah SWT. Hari ni Dia bagi sikit je hajat aku tu. Itu pun dah aku tak tahan. Apa hajat aku tu??

"Ya Allah..aku belum layak untuk ke syurga Mu. Tunjukkan lah aku nerakaMu..Moga-moga hati aku takut bermaksiat pada Mu ya Allah.."

Hari ni aku rasa sikit saje..tak sebanding dengan kepanasan nerakaMu ya Allah. Berdenyut-denyut sakitnya. Tak sanggup rasanya aku kenerakaMu itu. Ampunilah aku dan keluargaku, selamatkan lah kami dari kepanasan api nerakaMu ya Allah..Amiin..

Cinta Di Dalam Al Quran Dan Hadith


1. Mawaddah
Cinta mawaddah bermakna cinta yang membara dan membara. Orang yang memiliki cinta “mawaddah” ini selalu menginginkan sentiasa bersama, berduaan, enggan berpisah dan ingin selalu merasakan cintanya sepanjang waktu. Di dalam Al Quran Surah ar Rum: 21

Dan di antara tanda-tanda yang membuktikan kekuasaannya dan rahmatNya, bahawa Ia menciptakan untuk kamu (wahai kaum lelaki), isteri-isteri dari jenis kamu sendiri, supaya kamu bersenang hati dan hidup mesra dengannya, dan dijadikanNya di antara kamu (suami isteri) perasaan kasih sayang dan belas kasihan. Sesungguhnya yang demikian itu mengandungi keterangan-keterangan (yang menimbulkan kesedaran) bagi orang-orang yang berfikir.


2. Rahmah
Suatu cinta kasih dan sayang dalam dinyatakan dalam Al Quran dengan menggunakan kata ar-rahmah (cinta kasih), cinta ini menggambarkan cinta yang penuh kelembutan, kasih sayang, rela berkorban, siap memberi perlindungan. Orang yang memiliki cinta jenis ini berani berkorban demi orang yang dicintai, mendahulukan cintanya daripada kepentingan cinta dirinya sendiri. Termasuk dalam cinta yang dibahasakan dengan ar-rahmah adalah cinta yang berhubungan dengan pertalian darah. Dalilnya juga dalam surah ar Rum ayat 21.


3. Mail
Cinta yang dibahasakan dengan mail (condong) adalah cinta yang bersifat sementara. membara sehingga mengalih perhatian hingga hal lain menjadi terabai. Cinta jenis ini disebut oleh Al Quran dalam konteks poligami, ketika seseorang jatuh hati berlebihan kepada pasangan yang lebih muda. Al Al Quran surah An-Nisa ayat ke 129


Dan kamu tidak akan dapat berlaku adil di antara isteri-isteri kamu sekalipun kamu bersungguh-sungguh (hendak melakukannya); oleh itu janganlah kamu cenderung dengan melampau (berat sebelah kepada isteri yang kamu sayangi) sehingga kamu biarkan isteri yang lain seperti benda yang tergantung (di awan-awan); dan jika kamu memperbaiki (keadaan yang pincang itu), dan memelihara diri (daripada perbuatan yang zalim), maka sesungguhnya Allah Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani.


4. Syaghafa
Cinta ini adalah cinta yang sangat mendalam, membuta-tuli dan memabukkan. Orang yang menghidap cinta jenis Asy-syaghaf tidak ubah seperti orang gila, lupa diri dan hampir-hampir tidak menyedari apa yang dilakukannya. Al-Quran menceritakan cinta syaghaf ketika mengisahkan bagaimana cinta Zulaikha ( isteri pembesar Mesir) kepada anak angkatnya, Nabi Yusuf A.S. Cinta ini telah mendesak Zulaikha untuk berbuat Zina dengan anak angkatnya. Tapi Allah SWT menyelamatkan Nabi Yusuf A.S dari godaan ibu angkatnya.
Merujuk kepada surah Yusuf ayat 30:


Maka apabila ia (Zulaikha) mendengar cacian mereka, dia pun menjemput mereka dan menyediakan satu jamuan untuk mereka, serta memberi kepada - tiap seorang di antara mereka sebilah pisau. Dan pada ketika itu berkatalah ia (kepada Yusuf): "Keluarlah di hadapan mereka". Maka ketika mereka melihatnya, mereka tercengang melihat kecantikan parasnya, dan mereka dengan tidak sedar melukakan tangan mereka sambil berkata: "Jauhnya Allah dari kekurangan! Ini bukanlah seorang manusia, ini tidak lain melainkan malaikat yang mulia!"


5. Kulfah
Cinta yang disertai kesedaran mendidik kepada hal-hal yang positif meskipun sulit seperti ibu bapa yang menyuruh anaknya menyapu dan membersihkan biliknya sendiri meskipun ada pembantu. Menerusi didikan itu akan lahir pekerti yang rajin dan berdikari. Jenis cinta Kulfah disebut di dalam al-Quran ketika menyatakan bahawa Allah SWT tidak membebani seseorang kecuali sesuai dengan kemampuannya dan bertujuan mendidiknya agar menjadi manusia yang mandiri (berdikari).
Firman Allah SWT dalam surah al-Baqarah ayat 286:

  لَا يُكَلِّفُ ٱللَّهُ نَفۡسًا إِلَّا وُسۡعَهَا‌ۚ   
Maksudnya: Allah tidak membebani seseorang kecuali sesuai dengan kemampuannya.


6. Ra’fah
Ra’fah mempunyai wrti kasih sayang yang dalam hingga membelakangkan kebenaran, umpamanya kasihan kepada pasangan hingga tidak membangunkan solat, membelanya meskipun salah dan seterusnya.  Al-Quran ada menyebut perumpamaan ini ketika mengingatkan manusia agar jangan kerana Cinta Ra'fah menyebabkan orang tidak menegakkan hukum Allah SWT, dalam hal ini menjurus dalam  hukuman bagi penzina, surah an Nur ayat 2



Perempuan yang berzina dan lelaki yang berzina, hendaklah kamu sebat tiap-tiap seorang dari keduanya seratus kali sebat; dan janganlah kamu dipengaruhi oleh perasaan belas kasihan terhadap keduanya dalam menjalankan hukum agama Allah, jika benar kamu beriman kepada Allah dan hari akhirat; dan hendaklah disaksikan hukuman seksa yang dikenakan kepada mereka itu oleh sekumpulan dari orang-orang yang beriman.



7. Shobwah
Yaitu cinta buta, cinta yang mendorong pemiliknya berlaku menyimpang tidak sanggup mengelak darinya. Al Quran menceritakan cinta ini ketika mengisahkan bagaimana Nabi Yusuf berdo’a agar dipisahkan dengan Zulaikha yang selalu menggodanya (mohon dimasukkan ke dalam penjara), sebab takut lama-kelamaan akan tergelincir ke dalam perbuatan yang berdosa. Allah berfirman dalam Al Quran surat Yusuf ayat 33

قَالَ رَبِّ السِّجْنُ أَحَبُّ إِلَيَّ مِمَّا يَدْعُونَنِي إِلَيْهِ وَإِلَّا تَصْرِفْ عَنِّي كَيْدَهُنَّ أَصْبُ إِلَيْهِنَّ وَأَكُنْ مِنَ الْجَاهِلِينَ.

Yusuf berkata: "Wahai Tuhanku, penjara lebih aku sukai daripada memenuhi ajakan mereka kepadaku. Dan jika tidak Engkau hindarkan daripadaku tipu daya mereka, tentu aku akan cenderung untuk (memenuhi keinginan mereka) & tentulah aku termasuk orang-orang yang bodoh."



8. Syauq
Syau yang berarti rindu, cinta ini bukan dari Al Quran tetapi dijumpai dalam hadith, yang berkaitan dengan surat al Ankabut: 5

مَنْ كَانَ يَرْجُو لِقَاءَ اللَّهِ فَإِنَّ أَجَلَ اللَّهِ لَآتٍ وَهُوَ السَّمِيعُ الْعَلِيمُ.

Barangsiapa yang mengharap pertemuan dengan Allah, maka sesungguhnya waktu (yang dijanjikan) Allah itu, pasti datang. Dan Dialah Yang Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui.

Kalimat rindu yang menggunakan syauq itu kemudian diungkapkan dengan doa yang berbunyi:

waas’aluka ladzzata an nadhori ila wajhika wa as syauqa ila liqaika

(aku mohon dapat merasakan nikmatnya memandang wajah-Mu & nikmatnya kerinduan berjumpa denganmu)

Doa Diterima Amalan




  Dan (ingatlah) ketika Nabi Ibrahim bersama-sama Nabi Ismail meninggikan binaan asas-asas (tapak) Baitullah (Kaabah) itu, sambil keduanya berdoa dengan berkata: "Wahai Tuhan kami! Terimalah daripada kami (amal kami); sesungguhnya Engkaulah yang Maha Mendengar, lagi Maha mengetahui.
(Al-Baqarah 127)


Penjelasan: Doa ini menjelaskan bahwa segala amalan yang dikerjakan oleh Nabi Ibrahim dipersembahkan semata-mata hanya untuk Allah. Nabi Ibrahim menyebutkan dua sifat Allah, yaitu Maha Mendengar bahawa Allah mendengar doa hamba-Nya dalam erti diterima oleh Allah dan Maha Mengetahui segala alasan dari doa yang dipanjatkan.

Doa Meminta Keamanan




Dan (ingatlah) ketika Nabi Ibrahim berdoa dengan berkata: "Wahai Tuhanku! Jadikanlah (negeri Makkah) ini, negeri yang aman sentosa, dan berikanlah rezeki dari berbagai jenis buah-buahan kepada penduduknya, iaitu orang-orang yang beriman kepada Allah dan hari akhirat di antara mereka". Allah berfirman:" (Permohonanmu itu diterima) tetapi sesiapa yang kufur dan ingkar maka Aku akan beri juga ia bersenang-senang menikmati rezeki itu bagi sementara (di dunia), kemudian Aku memaksanya (dengan menyeretnya) ke azab neraka, dan (itulah) seburuk-buruk tempat kembali".
(Ibrahim:126)

Penjelasan: Doa dikala Nabi Ibrahim a.s meminta kepada Allah SWT agar Mekah menjadi kota yang aman, damai dan diberikan pula rezeki yang berlimpah kepada penduduknya.

Hadith 40 (Imam An Nawawi) - Hadith 7


Daripada Abu Ruqaiyyah Tamim ibn Aus al-Daarie r.a. bahawa Nabi SAW telah bersabda:

Agama itu adalah nasihat. Kami berkata: Untuk siapa? Baginda bersabda: Untuk Allah, untuk kitabNya, untuk RasulNya, untuk para lmam kaum muslimin dan untuk umat lslam seluruhnya.
( Muslim )

Kefahaman Hadis :

1) Nasihah Lillah adalah dengan mengimaniNya, ikhlas dalam beribadah, mentaatiNya serta jauhi laranganNya.

2) Nasihah Likitabi adalah meyakini ia kalam Allah bukannya kalam makhluk. Mengambilnya sebagai Manhaj hidup yang sesuai sepanjang zaman serta berusaha memperelokkan bacaan dan faham isi kandungnya.

3) Nasihah Lirasulihi adalah membenarkan kenabian baginda serta mengikuti ajarannya. Kasih terhadap Rasulullah S.A.W. dan mengagungkan sunnah baginda, mengkaji sirahnya dan berakhlak dengan. akhlaknya.

4) Nasihah Li aimmati muslimin adalah membantu dalam tugasan, menasihati ketika lupa, dan menghalang dari berlaku zalim.

5) Nasihah Li ‘ammatihim adalah membimbing ke arah kebaikan dunia dan akhirat. Mengajar apa yang mereka jahil terhadap agama dan mengalakkan mereka kepada ketaatan.


Pengajaran hadis:

Agama lslam adalah agama nasihat iaitu agama yang berorientasikan nasihat sebagai teras pembinaan umat, menjaga perpaduan, mencipta kemajuan dan pembangunan, sama ada kemajuan duniawi ataupun pembangunan rohani. Membiarkan kerosakan terus berlaku atau perkara yang kurang baik dilaksanakan adalah bertentangan dengan konsep nasihat lslam.

lslam memperuntukkan hak memberi nasihat kepada semua penganutnya tanpa mengira kedudukan dan status. Nasihat yang diberikan meliputi golongan manusia sama ada pemerintah atau rakyat.

Nasihat untuk Allah, KitabNya dan RasulNya bererti beriman dengan semua perkara tersebut dan beramal berpandukan tuntutannya yang sebenar.

Saudah - Isteri Tua Yang Taat


Para sahabat dapat merasakan kesepian Rasulullah s.a.w selepas kematian isterinya, Sayidatina Khadijah Khuwailid. Sebagai seorang pemimpin masyarakat, mereka faham kesibukan Rasulullah dan baginda memerlukan seorang isteri untuk menguruskan rumah dan anak-anak baginda. Tetapi siapakah wanita yang paling layak untuk diperisterikan baginda? 

 Seorang sahabat wanita, Khaulah Hakim tampil mengusulkan agar Rasulullah melamar Aisyah Abu Bakar. Tetapi Aisyah ketika itu masih mentah dan belum sesuai untuk memikul tugas sebagai seorang isteri. Sementara menunggu Aisyah matang dua atau tiga tahun lagi, seseorang perlu berada di rumah Rasulullah bagi menguruskan rumah dan anak-anak baginda. 

Bagi para sahabat, calon paling sesuai ialah Saudah Zam’ah, wanita Bani Adi bin Najar yang sudah bertahun-tahun menjanda. Seluruh masyarakat mengenali Saudah sebagai muslimah yang tabah. Dia dan suaminya antara orang yang mengikuti hijrah pertama ke Habsyah pada zaman awal perkembangan Islam. Ketika itu, masyarakat Islam berada dalam keadaan tertekan kerana ditindas hebat oleh orang kafir Quraisy. 

Untuk menyelamatkan diri, Rasulullah merestui sesetengah mereka berhijrah ke Habsyah. Selepas kematian suami dan anaknya di tanah asing itu, Saudah hidup sendirian di sana sehinggalah dia kembali ke Mekah. Rasulullah bersimpati dengan nasib Saudah. 

Selepas mendapat keizinan baginda, Khaulah segera meminang Aisyah dan Saudah. Dia berjumpa Abu Bakar terlebih dahulu, sebelum ke rumah Zam’ah. Di sana dia bertemu Saudah dan bertanya, “Apakah kebaikan dan berkat yang diberikan Allah kepadamu?” “Apa yang berlaku sehingga engkau bertanya begitu?” Soal Saudah, kehairanan. “Rasulullah mengutusku untuk melamarmu,” kata Khaulah. “Aku bahagia mendengarnya. Temuilah ayah dan katakan hal itu kepadanya,” 

Saudah ternyata terperanjat tetapi sangat gembira mendengarnya. Saudah menguruskan rumah tangga Rasulullah selama tiga tahun. Selepas baginda menikahi Aisyah, dia rela hati menyerahkan tugas itu kepada Aisyah. Malah Saudah juga begitu murah hati menghadiahkan gilirannya kepada Aisyah kerana ketika itu dia sudah uzur. Dalam diam, dia sangat memahami betapa istimewanya Aisyah di hati baginda. 

Oleh itu, Saudah cuba memberikan kesenangan dan kebahagiaan kepada Aisyah dengan harapan mendapat keredaan Allah dan terus kekal sebagai isteri baginda. Aisyah sendiri sangat mengagumi jasa dan kebaikan Saudah terhadapnya. Dia pernah berkata, “Tiada seorang pun yang aku ingin selalu berada di bawah bimbingannya kecuali Saudah Zam’ah. Kerana dia berwatak tegas.” 

 Saudah meninggal dunia pada zaman pemerintahan Khalifah Umar al-Khattab. Dalam satu riwayat, Aisyah menceritakan, isteri-isteri Rasulullah pernah bertanya baginda, siapakah yang paling cepat menyusul baginda ke alam baqa. Jawab Rasulullah, “Yang paling panjang tangannya.” (Maksud ‘panjang tangan’ pada Rasulullah, ialah orang yang paling banyak bersedekah dan berusaha dengan tangan sendiri). 

Mereka kemudian mengukur tangan masing-masing, dan Saudah yang paling panjang tangannya. Memang ternyata akhirnya Saudah yang paling cepat menyusul kewafatan Rasulullah. Ketika kematian Saudah, Ibn Abbas sujud ke bumi. Apabila ditanya mengapa dia berbuat begitu, jawab Ibn Abbas, “Rasulullah pernah bersabda, apabila melihat satu keagungan Allah, maka bersujudlah. Apakah keagungan Allah yang lebih besar selain meninggalnya seorang isteri Rasulullah?” 

 Wanita ini juga seorang perawi hadis. Dia meriwayatkan lima buah hadis daripada Rasulullah. Sebuah hadis dimuatkan dalam kitab Sahih Bukhari dan Muslim. Ada mengatakan Imam Bukhari turut meriwayatkan dua buah hadis yang diriwayatkan Saudah. Saudah dikenang sebagai seorang isteri solehah, taat dan tegas. Sebagai isteri tua di kalangan isteri-isteri Rasulullah, peranannya dianggap penting untuk membimbing para isteri yang lain. Sebagai seorang Umul Mukminin, dia menduduki status tertinggi dalam masyarakat dan menjadi rujukan semua orang.

Kata Adat VS Kuasa Allah S.W.T


Kata adat... Yang ke atas pasti jatuh ke bawah.
Kuasa Allah... Matahari, bulan, bintang tetap berada di tempatnya.

Kata adat... Yang panas pasti akan sejuk akhirnya.
Kuasa Allah.. Neraka itu panasnya kekal selamanya.

Kata adat... Yang miskin itu hina.
Kuasa Allah... Hinanya Namrud, Firaun, Si raja yang kaya raya.

Kata adat.. Makanan itu mengenyangkan.
Kuasa Allah.. Penghuni syurga tidak pernah lapar.

Kata adat...Yang hidup pasti akan mati.
Kuasa Allah... Syurga dan neraka itu penghuninya hidup tidak mati-mati.

Allahu akbar!!

5 Syarat Untuk Layak Bermaksiat


Pada suatu hari, Ibrahim bin Adham didatangi seorang lelaki yang gemar melakukan maksiat bernama Jahdar meminta nasihat kepada dirinya agar ia dapat menghentikan maksiatnya. Ia berkata, “Ya Aba Ishak, aku ini seorang yang suka melakukan perbuatan maksiat. Tolong berikan aku cara yang menghentikannya.” 

Setelah merenung sejenak, Ibrahim berkata, “Jika kau mampu melaksanakan lima syarat yang kuajukan, maka aku tidak keberatan kau berbuat dosa.” 

Dengan penuh rasa ingin tahu yang besar, Jahdar bertanya, “Apa saja syaratnya ya Aba Ishak?” 

“Syarat pertama, jika kau melaksanakan perbuatan maksiat, maka janganlah kau memakan rezeki Allah”, ucap Ibrahim. 

Lelaki itu mengerutkan dahinya lalu berkata, “Lalu aku makan dari mana? Bukankah segala sesuatu yang berada di bumi ini adalah rezeki Allah?” 

“Benar”, jawab Ibrahim tegas. 

“Bila kau telah mengetahuinya, masih layakkah kau memakan rezeki-Nya sementara kau terus melakukan maksiat dan melanggar perintah-perintah-Nya?” 

“Baiklah…”, jawab lelaki itu tampak menyerah. “Kemudian apa syarat yang kedua?” 

“Kalau kau bermaksiat kepada Allah, janganlah kau tinggal di bumi-Nya”, kata Ibrahim lebih tegas lagi. 

Syarat kedua ini membuat Jahdar lebih hairan lagi. “Apa? Syarat ini lebih hebat lagi. Lalu aku harus tinggal di mana? Bukankah bumi dengan segala isinya ini milik Allah?” 

“Benar. Karena itu fikirkanlah baik-baik. Apakah kau masih layak memakan rezeki-Nya dan tinggal di bumi-Nya sementara kau terus berbuat maksiat?”, tanya Ibrahim. 

“Kau benar Aba Ishak”, ucap Jahdar kemudian. “Lalu apa syarat ketiga?”, tanyanya dengan perasaan ingin tahu. 

“Kalau kau masih juga bermaksiat kepada Allah tetapi masih ingin memakan rezeki-Nya dan tinggal di bumi-Nya, maka carilah tempat yang tersembunyi agar tidak terlihat oleh-Nya.”

Syarat ini membuat lelaki itu terkesima. “Ya Aba Ishak, nasihat apakah semua ini? Mustahil Allah tidak melihat kita?” 

“Bagus! Kalau kau yakin Allah selalu melihat kita, tetapi kau masih terus memakan rezeki-Nya, tinggal di buminya, dan terus melakukan maksiat kepada-Nya. Patutkah kau melakukan semua itu?” tanya Ibrahim kepada lelaki yang masih bingung itu. 

Semua ucapan itu membuat Jahdar bin Rabiah tidak membantah dan membenarkannya. “Baiklah, ya Aba Ishak, lalu katakan apa syarat yang keempat?” 

“Jika malaikatul maut hendak mencabut nyawamu, katakanlah kepadanya bahwa engkau belum mahu mati sebelum bertaubat dan melakukan amal soleh.” 

Jahdar termenung. Nampaknya ia mulai menyedari semua perbuatan yang dilakukan selama ini. Ia kemudian berkata, “Tidak mungkin…tidak mungkin semua itu kulakukan.” 

“Ya Abdallah, jika kau tidak mampu mengundurkan hari kematianmu, lalu dengan cara apa kau dapat menghindari murka Allah?” 

Tanpa berlengah lagi, ia bertanya syarat yang kelima, yang merupakan syarat terakhir. Ibrahim bin Adham untuk kali terakhir memberi nasihat kepada lelaki itu. “Yang terakhir, bila malaikat Zabaniyah hendak menggiringmu ke neraka di hari kiamat, janganlah kau bersedia ikut dengannya dan menjauhlah!” 

Lelaki yang ada dihadapan Ibrahim bin Adham itu tidak sanggup lagi mendengar nasihatnya. Ia menangis penuh penyesalan. Dengan wajah penuh sesal, ia berkata, “Cukup… cukup ya Aba Ishak! Jangan kau teruskan lagi. Aku tidak sanggup lagi mendengarkannya. Aku berjanji, mulai saat ini aku akan beristighfar dan bertaubat nasuha kepada Allah.”

 Lelaki itu memang menepati janjinya. Sejak pertemuannya dengan Ibrahim bin Adham, ia benar-benar berubah. Ia mulai menjalankan ibadah dan semua perintah-perintah Allah dengan baik dan khusyuk.


Wasiat Abu Bakar As Siddiq


Abu Bakar As-Siddiq berkata, 

"Kegelapan itu ada lima dan pelitanya pun ada lima. Jika tidak waspada, lima kegelapan itu akan menyesatkan dan memerosokkan kita ke dalam panasnya api neraka. Tetapi, barangsiapa teguh memegang lima pelita itu maka ia akan selamat di dunia dan akhirat." 

1. Kegelapan pertama adalah cinta dunia (hubb al-dunya). Rasulullah SAW bersabda, 
"Cinta dunia adalah biang segala kesalahan.
(HR Baihaqi). 

Manusia yang berorientasi duniawi, ia akan melegalkan segala cara untuk meraih keinginannya. Untuk memeranginya, Abu Bakar memberikan pelita berupa takwa. Dengan takwa, manusia lebih terarah secara positif menuju jalan Allah, yakni jalan kebenaran. 

2. Kedua, berbuat dosa. Kegelapan ini akan tercerahkan oleh taubat nashuha (tobat yang sungguh-sungguh). Rasulullah SAW bersabda, 
"Sesungguhnya bila seorang hamba melakukan dosa satu kali, di dalam hatinya timbul satu titik noda. Apabila ia berhenti dari berbuat dosa dan memohon ampun serta bertobat, maka bersihlah hatinya. Jika ia kembali berbuat dosa, bertambah hitamlah titik nodanya itu sampai memenuhi hatinya.
(HR Ahmad). 

Inilah al-roon (penutup hati) sebagaimana disebutkan dalam QS Al-Muthaffifin (83) ayat 14. 

3. Ketiga, kegelapan kubur akan benderang dengan adanya siraj (lampu penerang) berupa bacaan laa ilaaha illallah, Muhammad Rasulullah. Sabda Nabi SAW, 
"Barangsiapa membaca dengan ikhlas kalimat laa ilaaha illallah, ia akan masuk surga." Para sahabat bertanya, "Wahai Rasulallah, apa wujud keikhlasannya?" Beliau menjawab, "Kalimat tersebut dapat mencegah dari segala sesuatu yang diharamkan Allah kepada kalian.

4. Keempat, alam akhirat sangatlah gelap. Untuk meneranginya, manusia harus memperbanyak amal soleh. surah Al-Bayyinah ayat 7-8 menyebutkan, orang yang beramal soleh adalah sebaik-baik makhluk, dan balasan bagi mereka adalah surga ‘Adn. Mereka kekal di dalamnya. 

5. Kegelapan kelima adalah sirat (jambatan penyeberang di atas neraka) dan yaqin adalah penerangnya. Yaitu, meyakini dan membenarkan dengan sepenuh hati segala hal yang gaib, termasuk kehidupan setelah mati. Dengan keyakinan itu, kita akan lebih aktif mempersiapkan bekal sebanyak mungkin menuju alam abadi (akhirat). 

Demikian lima wasiat Abu Bakar. Semoga kita dapat memegang kuat lima pelita itu, menerangi kegelapan dan membawa kita ke kebahagiaan abadi di syurga. InsyaAllah...

Pakar Darah Islam 'Ibn Nafis'


Ala-al-din Abu Al-Hassan Ali ibn Abi-Hazm al-Qarshi al-Dimashqi juga dikenali sebagai Ibn al-Nafis , ataupun Ibn Al-Nafis al-Dimashqi, merupakan salah seorang pakar sains Islam yang hidup antara tahun 1213 - 1288 M. Dia merupakan orang pertama yang menggambarkan peredaran darah dalam tubuh manusia (pada 1242) dengan tepat. Lukisan kontemporari proses ini masih lagi wujud. Dia merupakan orang pertama yang diketahui telah mendokumentasikan aliran paru-paru. Namun karyanya tidak ditemui sehinggalah pada 1924 di Berlin.

Beliau dilahirkan pada tahun 1213 M di Damsyik, dan menghadiri hospital-univerisiti (Bimaristan Al-Noori) di Damsyik. Selain daripada perubatan, Ibn al-Nafis memperlajari ilmu jurisprudenkesusasteraan dan teologi. Beliau menjadi pakar fiqah mazhab Shafii dan seorang ahli perubatan.

Al-Nafis berpindah ke Mesir dalam tahun 1236 dan bertugas di Hospital Al-Nassri, dan kemudiannya di Hospital Al-Mansouri di mana beliau menjadi ketua pakar perubatan dan doktor peribadi Sultan. Beliau meninggal dunia pada tahun 1288 dan mewaqafkan rumah, perpustakaan dan kliniknya kepada hospital Mansuriyya.

Kitab terbesar Ibn al-Nafis ialah yang berjudul Al-Shamil fi al-Tibb, yang dirancangkan sebagai satu ensiklopedia yang memuatkan 300 jilid tetapi tidak dapat diselesaikan oleh sebab kematian beliau. Manuskrip terdapat di Damsyik.

Bukunya tentang oftalmologi merupakan sumbangan kerja asal. Bukunya yang paling termasyhur ialah Ringkasan Undang-undang(Mujaz al-Qanun). Sebuah buku yang masyhur, yang memerikan sumbangan aslinya ialah buku berkaitan kesan pemakanan terhadap kesihatan, berjudul Kitab al-Mukhtar fi al-Aghdhiya.
Karyanya Al-Risalah al-Kamiliyyah fil Siera al-Nabawiyyah, yang diterjemahkan di Barat di bawah judul Theologus Autodidactus, dianggap sebagai karya yang pertama yang menjadi novel teologi dan juga novel yang pertama berbentuk cereka sains.

Pada tahun 1924, seorang ahli perubatan Mesir, Muhyo Al-Deen Altawi, seorang pengkaji sejarah perubatan Arab di Universiti Albert Ludwig, menemui sebuah manuskrip berjudul  "Ulasan berkaitan Anatomi dalam Qanun Ibnu Sina" di dalam Perputakaan Negeri Prussia di Berlin. Skrip ini merangkumi kajian terperinci tentang anatomipatologi dan fisiologi, dan skrip ini merupakan pemerian terawal tentang sistem peredaran darah paru-paru (pulmonari).

Sebelum kemunculan al-Nafis, teori berkaitan sistem peredaran darah ialah teori Galen yang dirumuskan pada abad kedua Masihi. Galen telah mengutarakan teori bahawa darah yang sampai ke bahagian kanan jantung mengalir melalui liang-liang halus yang tidak dapat dilihat yang terdapat pada septum jantung, ke bahagian kiri jantung, di mana ia bercampur dengan udara untuk mencipta semangat yang kemudiannya disalurkan ke seluruh tubuh. Mengikut Galen, sistem vena berbeza daripada sistem arteri, melainkan apabila mereka bertemu melalui liang halus.

Berlandaskan pengetahuan anatominya, al-Nafis menyatakan:
"darah dari ruang kanan mesti sampai di ruang kiri tetapi tidak ada laluan langsung di antara kedua-duanya. Septum tebal di antara ruang-ruang tersebut tidak ditembusi dan tidak ada liang yang boleh dilihat seperti difikirkan beberpa pihak atau liang yang tidak boleh dilihat seperti difikirkan Galen. Darah dari ruang kanan mesti mengalir melalui vena arteriosa (arteri pulmonari) kepada paru-paru, merata ke dalam isinya, bercampur dengan udara, bergerak melalui arteria venosa (vena pulmonari) untuk sampai di ruang kiri jantung dan di sana mencipta semangat..."

Al-Nafis memerikan anatomi paru-paru seperti berikut:
"paru-paru terdiri daripada bahagian-bahagiannya, satu daripadanya ialah bronkus; kedua cabang-cabang arteria venosa; dan ketiga cabang-cabang vena arteriosa, kesemuanya dihubungi oleh daging longgar berliang."

Beliau menambah:
"paru-paru memerlukan vena arteriosa untuk menyalurkan kepadanya darah yang telah dinipis dan dipanaskan di dalam jantung, supaya apa yang menyerap melalui liang cabang-cabang pembuluh ini ke dalam alveoli paru-paru dapat bercampur dengan udara di situ. Gabungan ini bercampur di dalam ruang kiri jantung dan menjadi semangat. Campuran ini disalurkan ke ruang kiri oleh arteria venosa."

Betapa umat Islam didedahkan dengan kehebatan tokoh-tokoh dari kaum kufar  tanpa mereka sedar kebanyakan ilmu-ilmu sains moden sekarang datangnya dari kajian ilmuan-ilmuan islam tersohor. Nama mereka kian kita lupakan, malah ada yang langsung tidak kenal pada mereka ini. Wallahu’alam..


Sumber:wiki.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
There was an error in this gadget