Taubat Tapi Berdosa


Banyaknya dosa kita.... Semua orang tahu kalau kita ada buat dosa, taubat adalah satu-satunya jalan untuk menyucikan diri kita semula. Allah itu maha penerima taubat..tapi adakah Allah akan terima taubat kita sedangkan kita masih lagi ingkar padaNya, masih lagi kufur padaNya? Apa maksud taubat, kat sini kita kongsi sama-sama tentang maksud taubat ye..


Dari segi bahasa, taubat ni maksud dia adalah kembali.. Kalau dari segi istilah pula maksud taubat ialah kembali pada Allah swt setelah kita jauh daripadaNya, menyesal akan dosa-dosa yang lepas dan azam yang kita akan berubah serta tak akan mengulangi dosa itu lagi.


Yang jadi masalah pada kebanyakan kita ni adalah... memanglah kita tak buat perkara yang kita taubat kan tu, tapi pada masa yang sama dosa-dosa lain masih lagi kita amalkan. Nak contoh?? Ok..


Abu seorang budak yang hobinya mencuri. Satu hari, si Abu ni pergi la mencuri duit tabung kat masjid At-Taqwa Kota Masai.. Malang nasib dia hari tu, si Abu ditangkap oleh Pak Cik Nordin masa dia sedang mengorek tabung masjid itu. Maka masuk lah Abu ke dalam lokap..
Dengan penuh penyesalan, Abu bertaubat dan berjanji yang dia tidak akan mencuri lagi seumur hidupnya. Masalahnya..si Abu bukan saja tak mencuri, solat pun tak jugak!! Rasa-rasanya Allah terima tak taubat dia tadi ye..

Benda sama pun jadi pada  umat hari ini. Walaupun kita cakap yang kita dah taubat atas dosa-dosa kita, hari-hari kita minta ampun pada Allah swt... Tapi pada masa yang sama kita sebenarnya masih lagi ingkar pada perintah-perintah Allah swt yang lain. Buat separuh.. ingkar separuh..

Perintah dan suruhan Allah tak terhad pada solat, puasa dan zakat je.. cuba kita buka semula Al Quran dan baca betul-betul. Banyak lagi perintah Allah yang dah kita tinggalkan. Dekat bawah ni ada beberapa perkara dan dalil dari AlQuran sikit..
  

1. Berapa ramai yang berani tegur kalau kita nampak perkara mungkar berlaku di depan mata kita? Berani pun mungkin pada setengah orang je, kalau orang yang buat salah tu bos ker.. YB ker.. menteri ker.. memang tak de la nak tegur kan.. Kalau dia raja/sultan tak payah nak cakap la.. daulat tuanku memanjang je la.

Dan hendaklah ada di antara kamu satu puak yang menyeru (berdakwah) kepada kebajikan (mengembangkan Islam), dan menyuruh berbuat segala perkara yang baik, serta melarang daripada segala yang salah (buruk dan keji). Dan mereka yang bersifat demikian ialah orang-orang yang berjaya.
(A-li 'Imraan-104)


2. Berapa ramai pulak daripada kita yang amalkan perbuatan riba? Susah nak jawab kan... Baik kita tanya 'Berapa ramai daripada kita yang TAK ambil riba?' Bak kata Nabil, lu fikir la sendiri..

Orang-orang yang memakan (mengambil) riba itu tidak dapat berdiri betul melainkan seperti berdirinya orang yang dirasuk Syaitan dengan terhuyung-hayang kerana sentuhan (Syaitan) itu. Yang demikian ialah disebabkan mereka mengatakan: "Bahawa sesungguhnya berniaga itu sama sahaja seperti riba". Padahal Allah telah menghalalkan berjual-beli (berniaga) dan mengharamkan riba.
(Al-Baqarah-275)


3. Perkara yang ketiga ni memang dah jadi trend.. Pakaian anak-anak perempuan kita dari hari ke hari semakin singkat, semakin jarang. Tutup aurat pada sesetengah orang adalah perbuatan yang kolot katanya. Astaghfirullahaladzim... 

Wahai Nabi, suruhlah isteri-isterimu dan anak-anak perempuanmu serta perempuan-perempuan yang beriman, supaya melabuhkan pakaiannya bagi menutup seluruh tubuhnya (semasa mereka keluar); cara yang demikian lebih sesuai untuk mereka dikenal (sebagai perempuan yang baik-baik) maka dengan itu mereka tidak diganggu. Dan (ingatlah) Allah adalah Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani.
(Al-Ahzaab-59)


4. Yang ke empat ni boleh kita kata seluruh umat dah langgar dan ingkar. Tidak ada satu kerajaan pun yang menjalankan pemerintahan/pentadbiran mengikut hukum Allah swt dan berpandukan Al-Quran. Kalau ada pun macam yang aku cakap tadi la, ambil separuh buang separuh..


Dan hendaklah engkau menjalankan hukum di antara mereka dengan apa yang telah diturunkan oleh Allah dan janganlah engkau menurut kehendak hawa nafsu mereka, dan berjaga-jagalah supaya mereka tidak memesongkanmu dari sesuatu hukum yang telah diturunkan oleh Allah kepadamu. Kemudian jika mereka berpaling (enggan menerima hukum Allah itu), maka ketahuilah, hanyasanya Allah mahu menyeksa mereka  dengan sebab setengah dari dosa-dosa mereka; dan sesungguhnya kebanyakan dari umat manusia itu adalah orang-orang yang fasik.

(Al-Maidah-49)


Wahai orang-orang yang beriman! Masuklah kamu ke dalam Agama Islam (dengan mematuhi) segala hukum-hukumnya; dan janganlah kamu menurut jejak langkah Syaitan; sesungguhnya Syaitan itu musuh bagi kamu yang terang nyata.
(Al-Baqarah-208)



Memang tak semua benda mampu kita buat..lebih-lebih lagi perkara yang keempat dekat atas. Tapi selemah-lemah iman adalah dengan kita membenci sistem yang sedang kita amalkan sekarang pada hati kita. Dan sekurang-kurangnya jika ada pihak yang ingin menegakkan hak-hak Allah swt di muka bumi ini, janganlah kita tentang dan fitnah mereka demi mempertahankan sistem yang di cipta oleh musuh-musuh kita sendiri.

 Apa yang ditulis atau ditaip ni tak lain hanyalah peringatan untuk diri aku sendiri. Dan kalau ada orang lain yang baca dan ambil manfaat pun alhamdulillah...berpesan-pesan pada kebenaran.


Sisa Untuk Tuhan



Sisa untuk tuhan..

Macam kurang ajar kan ayat ni? Tapi tu la hakikat yang biasa terjadi sebenarnya. Apa yang biasa kita bagi pada tuhan kita yang maha agung, maha memberi rahmat hanyalah sisa semata-mata. Tak percaya? Jom kita renung semula ye ibu-ibu..bapak-bapak..kakek-kakek..kakak-kakak..

Hidup kita sehari ada 24jam.. Kita ambik 6jam untuk tidur. Untuk kerja pulak kalau tak OT kita bagi la 8 jam.. Mandi 30 minit kali 2 dah 1jam. Makan, jem dalam kete, bual dalam telefon, weechat, wassap, facebook, dota.. Sume ni kita kira 5 jam dah la.. Tu belom masuk mengeteh/lepak dengan kawan-kawan lagi tau.. Sekali lepak mau la dekat 2 jam. Jadi total semua masa yang kita dah guna minimum adalah 22 jam..ok done.

Kalau kita tengok semula, berapa banyak masa kita yang tinggal untuk kita luangkan untuk Allah swt pencipta kita?? 2 jam? Bahagi 5 dapat la 24 minit..tu pun kalau la masa 24 minit tu kita guna 100% untuk ibadah.

Kebanyakan kita akan utamakan masa untuk kerja-kerja lain dulu.. Kita akan guna masa untuk setelkan semua urusan dunia  dulu.. Kalau ada masa lebih, barulah kita guna untuk Allah swt. Tu pun kalau ada masa lah... Kalau tak, kelaut..huh.

Jadi, masa yang kita bagi untuk Allah adalah sisa-sisa masa yang kita tinggal.. Tak ada masa yang memang kita khaskan untuk Allah langsung. Semua sisa-sisa belaka!!
Inilah yang kita panggil.. " Sisa untuk tuhan"


Tamim Ad Dari Bertemu Dajjal


Hadith dari riwayat Muslim yang diterima dari Fatimah binti Qais mengatakan: “Aku telah mendengar muazzin Rasulullah s.a.w memanggil untuk solat. Maka aku pergi ke masjid dan solat bersama Rasulullah saw. pada barisan wanita yang berada tepat di belakang kaum itu. Setelah selesai solat, Rasulullah saw, duduk di mimbar. Sambil tersenyum beliau bersabda. "Hendaklah setiap orang tinggal di tempat salatnya. ’
Selanjutnya beliau bersabda, "Apakah kamu semua mengetahui sebab aku mengumpulkan kamu?" Mereka menjawab, "Hanya Allah dan RasulNya yang lebih mengetahui." Beliau bersabda, "Sesungguhnya aku, demi Allah tidak mengumpulkan kamu semua bukan kerana ada pengharapan ataupun ketakutan. Melainkan aku mengumpulkan kamu adalah kerana Tamim ad-Dari, yang dahulunya seorang Nasrani, datang untuk berbai’at masuk Islam. Dia menceritakan kepadaku seperti apa yang telah aku sampaikan kepada kamu tentang Dajjal. Dia menceritakan kepadaku seperti apa yang telah aku sampaikan kepada kamu semua tentang Dajjal. "
Kisah yang dia ceritakan itu sesuai dengan apa yang telah aku ceritakan kepada kamu sebelumnya. Katanya dia bersama 30 orang kawannya pergi ke laut dengan menaiki kapal. Angin kencang datang bertiup dan ombak besar membawa mereka ke tengah-tengah samudera yang luas. Mereka tidak dapat menghalakan kapalnya ke pantai sehingga terpaksa berada di atas laut selama satu bulan. Akhirnya mereka terdampar di sebuah pulau menjelang terbenamnya matahari. Di pulau yang tidak ditempati orang itu mereka berjumpa dengan binatang yang sangat tebal bulunya sehingga tidak nampak mana jantina dan duburnya.
Mereka bertanya kepada binatang itu: “Makhluk apa engkau ini?” Binatang itu menjawab: “Saya adalah Al-Jassasah.”
Mereka tanya: “Apa itu Al-Jassasah?” Binatang itu hanya menjawab: “Wahai kumpulan lelaki, pergilah kamu ke tempat ini untuk menjumpai lelaki macam ini, sesungguhnya dia pun ingin berjumpa dengan kamu. Mereka pun pergi ke tempat yang ditunjukkan oleh binatang itu.
Di sana mereka menjumpai seorang lelaki yang sangat besar dan tegap. Ertinya mereka tidak pernah melihat orang sebesar itu. Dari tangannya sampai ke tengkuknya dikuatkan dengan besi, begitu juga dari lututnya sampai ke telapak kakinya. Mereka bertanya: “Siapakah anda?” Orang seperti raksaksa itu menjawab: “Kamu telah mendengar cerita tentang aku. Sekarang aku pula ingin bertanya: “Siapa kamu ini?”
Mereka menjawab: “Kami adalah manusia berbangsa Arab. Kami pergi ke laut menaiki kapal, tiba-tiba datang ombak besar membawa kami ke tengah-tengah samudera luas dan kami berada di lautan selama satu bulan. Akhirnya kami terdampar di pulau yang tuan tempati ini.
“Pada mulanya kami berjumpa dengan binatang yang sangat tebal bulunya sehingga kami tidak dapat mengenali jantinanya. Kami tanya siapa dia katanya Al-Jassasah. Kami tanya apa maksudnya dia hanya menjawab: “Wahai kumpulan lelaki, pergilah kamu ke tempat ini untuk menjumpai lelaki macam ini, sesungguhnya dia pun ingin berjumpa dengan kamu.”
Itulah sebabnya kami datang ke tempat ini. Sekarang kami sudah berjumpa dengan tuan dan kami ingin tahu siapa tuan sebenarnya.” Makhluk yang sangat besar itu belum menjawab soalan mereka terus sahaja mengemukakan soalan:
“Ceritakan kamu kepadaku keadaan kebun kurma yang di Baisan itu,” nama tempat di negeri Syam. Mereka menjawab:
“Keadaan apanya yang tuan maksudkan?” Orang besar itu menjawab: “Maksudku apakah pokok kurma itu berbuah?”
Setelah mereka menjawab bahawa pokok kurma itu berbuah, orang besar tadi berkata: “Aku takut pokok itu tidak berbuah.”
Orang besar itu bertanya lagi: “Ceritakan kepadaku tentang sungai Tabarah.” Mereka menjawab: “Tentang apanya yang tuan maksudkan?” Lelaki itu menjawab: “Maksudku airnya apakah masih ada.” Mereka menjawab: “Airnya tidak susut.” Lelaki itu berkata: “Air sungai itu disangsikan akan kering.”
Akhirnya lelaki seperti raksaksa itu berkata: “Kalau begitu ceritakan kepadaku tentang Nabi Al-Amin itu, apa yang dia buat?” Mereka menjawab: “Dia telah berhijrah dari Makkah ke Madinah.” Lelaki itu bertanya lagi: “Apakah dia diperangi oleh orang-orang Arab?” Mereka menjawab: “Ya, dia diperangi oleh orang-orang Arab.” Lelaki itu bertanya lagi: “Kalau begitu apa pula tindakan dia terhadap mereka?” Mereka ceritakan bahawa Rasulullah s.a.w telah mengembangkan dakwahnya dan sudah ramai pengikutnya.
Orang besar itu berkata lagi: “Memang begitulah, padahal mereka beruntung jika taat kepadanya.” Kata orang besar itu lagi: “Aku akan memberitahukan kepada kamu mengenai diriku. Aku ini adalah aI-Masih. Aku hampir akan diizinkan keluar, maka aku akan keluar. Lalu aku akan berjalan di muka bumi. Aku tidak melalui sesuatu kampung melainkan aku tinggal selama 40 malam kecuali kola Mekah dan Thaibah (Madinah). Kedua kota itu diharamkan atasku. Setiap aku akan memasuki salah satu kota itu, aku dihadang oleh malaikat yang memegang pedang untuk memenggalku. Di setiap celah kedua kota itu dijaga oleh para malaikat.”
Fathimah berkata, “Sambil memukulkan tongkatnya pada mimbar, Rasulullah saw bersabda.”lni adalah Thaibah, yakni kota Madinah. lngatlah, apakah hal itu telah aku sampaikan kepada kamu?” Mereka menjawab: “Ya, sudah ya Rasulullah.” Rasulullah s.a.w berkata lagi: “Sememangnya hadis Tamim itu lebih meyakinkan saya lagi. Ceritanya itu bersesuaian dengan apa yang telah aku sampaikan kepada kamu sebelumnya, iaitu tentang Makkah dan Madinah yang dikatakan tidak dapat dimasuki Dajjal. Cuma dia ada mengatakan di lautan Syam atau di laut Yaman. Tidak, bahkan ia dari arah timur. Ia dari arah timur,” kata Rasulullah s.a.w sambil menunjuk ke arah timur.

Rasulullah s.a.w telah menguatkan lagi bahawa Dajjal akan datang dari arah timur. Ada yang mengatakan bahawa Dajjal akan datang dari Khurasan atau Asfahan. Wallahu a’lam

PANJI HITAM DARI TIMUR




1. Sabda Nabi SAW, "Al-Mahdi akan datang setelah muncul Panji-panji Hitam dari sebelah Timur yang mana pasukan itu selalu tidak pernah kalah dengan pasukan mana pun. (Ibn Majah)

2. Sabda Nabi SAW, "Orang ramai daripada Timur (Pemuda Bani Tamim benar-benar) akan muncul, kemudian menyerahkan kekuasaannya kepada al-Mahdi."

3. Sabda Nabi SAW, "Panji-panji Hitam akan keluar dari Khurasan (Setelah Pemuda Bani Tamim bertemu al-Haris Harras dan pada masa itu juga kawan-kawan al-Mahdi (tentera-tenteranya) keluar menuju Baitulmaqdis."

4. Al-Mahdi akan dibaiat di antara Hajar Aswad dan Maqam Ibrahim oleh sejumlah orang yang mengikuti Perang Badar (iaitu Pemuda Bani Tamim dan pasukannya), kemudian datang kumpulan orang dari Iraq, dan para Wali Abdal dari penduduk Syam untuk berikrar kepadanya. Dan akan datang pula pasukan daripada Syam (sufyani) yang kemudiannya ditelan bumi di al-Baidak dekat Zul Hulaifah. Semuanya binasa melainkan si pembawa berita sahaja." (Abu Daud & Al-Hakim)

5. Sabda Nabi SAW. "Tiga ratus empat belas orang yang diantaranya adalah perempuan, bergabung dengan al-Mahdi yang akan bertindak ke atas setiap pemimpin yang berbuat zalim dan menegakkan keadilan seperti yang diharap-harapkan oleh semua orang. Setelah itu, tidak ada kebaikan lagi di muka bumi ini yang melebihi kebaikan pada masa al-Mahdi".

6. Sabda Nabi SAW "Pembawa bendera al-Mahdi adalah seorang laki-laki daripada suku Tamim yang datang dari Timur".

7. Sabda Nabi SAW "Jika kamu semua melihat Panji-panji Hitam datang dari arah Khurasan, maka sambutlah ia walaupun kamu terpaksa merangkak di atas salji. Sesungguhnya di tengah-tengah panji-panji itu ada Khalifah Allah yang mendapat petunjuk". Maksudnya ialah al-Mahdi. (Ibn Majah, Abu Nuaim & Al-Hakim)

8. Sabda Nabi SAW, "Sebelum al-Mahdi (muncul), As-Sufyani akan muncul dengan 360 pasukan berkuda. Kemudian dengan diiringi 30,000 pasukan yang dipimpin oleh Kalb, iaitu bapa saudaranya. As-Sufyani kemudian mengerahkan askarnya ke Iraq. Dalam serangan ini, 100,000 orang terbunuh di Zaura' iaitu suatu bandar di Timur. Setelah itu mereka menyerang Kufah pula. Ketika itu muncullah Panji-panji (Hitam) dari Timur. Lantas ada satu pertanyaan, wahai Rasullah, bagaimana kami dapat mengenalinya? "Nabi SAW menjawab, "Dia adalah dari keturunanku, perawakannya mirip kepada Bani Israel, seolah-olah wajahnya bercahaya-cahaya laksana bintang, pipi kanannya bertahi lalat hitam. Dia tampan orangnya, yang berusia 40 tahun…."

9. Sabda Nabi SAW "Sentiasa akan ada satu toifah dari kalangan umatku yang sanggup menzahirkan kebenaran. Mereka tidak dapat dirosakkan (dikalahkan) oleh orang-orang yang menentangnya, hinggalah datang perintah Allah (hari kiamat)."

10. Sabda Nabi SAW Dari Ibnu Mas"ud RA, katanya, "ketika kami berada di sisi Rasullah SAW, tiba-tiba datang sekumpulan anak muda dari kalangan Bani Hasyim. Apabila terlihat mereka, maka kedua-dua mata banginda SAW dilinangi air mata dan wajah baginda berubah. Aku pun bertanya, "Mengapakah kami melihat pada wajah Tuan sesuatu yang tidak kami sukai?" Baginda menjawab, "Kami Ahlul Bait telah Allah pilih untuk kami akhirat lebih dari dunia. Kaum kerabatku akan menerima bencana dari penyingkiran selepasku kelak sehinggalah datang suatu kaum dari Timur yang membawa bersama-sama mereka Panji-panji Hitam. Mereka meminta kebaikan tetapi tidak diberikannya, maka mereka pun berjuang dan beroleh kejayaan lalu diberikanlah apa yang mereka minta itu tetapi mereka tidak menerima sehinggalah mereka menyerahkannya kepada seorang lelaki dari kaum kerabatku yang akan memenuhkan bumi ini dengan keadilan seperti halnya bumi ini dipenuhi dengan kedurjanaan sebelumnya. Sesiapa yang sempat menemuinya, maka datangilah mereka itu, walaupun terpaksa merangkak di atas salji. Sesungguhnya dia adalah al-Mahdi."(Ibnu Majah)


11. Sabda Nabi SAWDaripada al-Hasan, bahawa Nabi SAW menyebut bala yang akan menimpa kaum keluarganya, hinggalah Allah mengutuskan Panji-panji Hitam dari Timur. Sesiapa yang menolongnya akan ditolong pula oleh Allah. Sesiapa yang menghinanya akan dihinakan pula oleh Allah, hinggalah mereka mendatangi seorang lelaki yang namanya seperi nama aku. Mereka pun melantiknya memimpin mereka, maka Allah pun membantu dan menolongnya." (Nuaim bin Hammad) 

12. Sabda Nabi SAW "Akan datang Panji-panji Hitam dari Timur, seolah-olah hati mereka adalah kepingan-kepingan besi. Sesiapa mendengar tentang mereka, hendaklah datang kepada mereka dan berbaiatlah kepada mereka, sekalipun merangkak di atas salji." (Al-Hafiz Abu Naim) 

13. Sabda Nabi SAW, "Akan keluar seorang lelaki dari seberang sungai yang dikatakan Al-Haris bin Harras, yang di hadapannya ada seorang lelaki yang dikatakan al-Mansur, dialah yang akan memudahkan urusan atau membela keluarga Nabi SAW seperti pihak Quraisy yang membela Rasulullah SAW. Wajib setiap mukmin menolongnya atau banginda bersabda, "Wajib setiap orang mukmin menerimanya." (Abu Daud, an-Nasa'I, al-Baihaqi & al-Husin) 

14. Sabda Nabi SAW, "Apabila kamu melihat Panji-panji Hitam telah diterima di sebelah wilayah Khurasan, maka datangilah dia sekalipun terpaksa merangkak di atas salji kerana padanya itu ada Khalifah Allah iaitu al-Mahdi." (Abu Nuaim) 

15. Sabda Nabi SAW, "Sesungguhnya ketika zahir al-Mahdi, menyerulah malaikat dari atas kepalanya, "Ini al-Mahdi Khalifah Allah, maka kamu ikutilah dia." Seluruh manusia tunduk dan patuh kepadanya dan mengecapi kasih sayangnya. Sesungguhnya al-Mahdi itu menguasai Timur dan Barat. Dan adalah yang berbaiat kepadanya di antara Rukun dan Maqam, yang pertama adalah sejumlah pasukan Badar (314 orang). Kemudian Abdal dari Syam mendatanginya, dikuti oleh Nujabak dari Mesir dan Asoib dari Timur. Setelah itu Allah mengutuskan kepadanya tentera dari Khursan dengan Panji-panji Hitam dan mereka menuju ke Syam. Allah menutus kepadanya 3,000 malaikan dan ahli (Ashabul) Kahfi adalah anatara pembantunya." 

16. Sabda Nabi SAW. "Sesiapa yang berpegang (teguh) dengan sunnahku ketika umatku sedang rosak, baginya seratus pahala syahid." (Iman Muslim) 

17. Sabda Nabi SAW, "Ada tiga orang adik-beradik yang saling berperang sesama sendiri berhampiran tempat simpanan Kaabah kamu. Ketiga-tiganya adalah anak seorang khalifah. Kemudian tidak seorang pun anatara mereka yang menjadi khalifah. Kemudian muncullah Bendera Hitam dari arah Timur, lalu mereka membunuh kamu semua (yang sedang berperang saudara itu) dengan satu pembunuhan yang (sangat banyak) belum pernah berlaku sebelum ini oleh sesuatu kaum." Kemudia baginda menuturkan sesuatu yang tidak saya ingatinya. Kemudian baginda bersabda, "apabila kamu semua melihatnya, hendaklah berbaiat kepadanya walaupun terpaksa merangkak di atas salji kerana dia adalah Khalifah Allah, iaitu al-Mahdi." (Ibnu Majah) 

18. Sabda Nabi SAW, "akan ada orang-orang yang keluar dari sebelah Timur, lalu mereka mempersiapkan segala urusan untuk al-Mahdi, yakin pemerintahnya." (Ibnu Majah) 

19. Sabda Nabi SAW, "Apabila keluar Panji-panji Hitam dari arah Khurasan, tidak akan ada sesuatu apa pun yang dapat menolaknya hinggalah dipacakkan di Ilya." (At-Tarmizi)



Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
There was an error in this gadget