Saudah - Isteri Tua Yang Taat


Para sahabat dapat merasakan kesepian Rasulullah s.a.w selepas kematian isterinya, Sayidatina Khadijah Khuwailid. Sebagai seorang pemimpin masyarakat, mereka faham kesibukan Rasulullah dan baginda memerlukan seorang isteri untuk menguruskan rumah dan anak-anak baginda. Tetapi siapakah wanita yang paling layak untuk diperisterikan baginda? 

 Seorang sahabat wanita, Khaulah Hakim tampil mengusulkan agar Rasulullah melamar Aisyah Abu Bakar. Tetapi Aisyah ketika itu masih mentah dan belum sesuai untuk memikul tugas sebagai seorang isteri. Sementara menunggu Aisyah matang dua atau tiga tahun lagi, seseorang perlu berada di rumah Rasulullah bagi menguruskan rumah dan anak-anak baginda. 

Bagi para sahabat, calon paling sesuai ialah Saudah Zam’ah, wanita Bani Adi bin Najar yang sudah bertahun-tahun menjanda. Seluruh masyarakat mengenali Saudah sebagai muslimah yang tabah. Dia dan suaminya antara orang yang mengikuti hijrah pertama ke Habsyah pada zaman awal perkembangan Islam. Ketika itu, masyarakat Islam berada dalam keadaan tertekan kerana ditindas hebat oleh orang kafir Quraisy. 

Untuk menyelamatkan diri, Rasulullah merestui sesetengah mereka berhijrah ke Habsyah. Selepas kematian suami dan anaknya di tanah asing itu, Saudah hidup sendirian di sana sehinggalah dia kembali ke Mekah. Rasulullah bersimpati dengan nasib Saudah. 

Selepas mendapat keizinan baginda, Khaulah segera meminang Aisyah dan Saudah. Dia berjumpa Abu Bakar terlebih dahulu, sebelum ke rumah Zam’ah. Di sana dia bertemu Saudah dan bertanya, “Apakah kebaikan dan berkat yang diberikan Allah kepadamu?” “Apa yang berlaku sehingga engkau bertanya begitu?” Soal Saudah, kehairanan. “Rasulullah mengutusku untuk melamarmu,” kata Khaulah. “Aku bahagia mendengarnya. Temuilah ayah dan katakan hal itu kepadanya,” 

Saudah ternyata terperanjat tetapi sangat gembira mendengarnya. Saudah menguruskan rumah tangga Rasulullah selama tiga tahun. Selepas baginda menikahi Aisyah, dia rela hati menyerahkan tugas itu kepada Aisyah. Malah Saudah juga begitu murah hati menghadiahkan gilirannya kepada Aisyah kerana ketika itu dia sudah uzur. Dalam diam, dia sangat memahami betapa istimewanya Aisyah di hati baginda. 

Oleh itu, Saudah cuba memberikan kesenangan dan kebahagiaan kepada Aisyah dengan harapan mendapat keredaan Allah dan terus kekal sebagai isteri baginda. Aisyah sendiri sangat mengagumi jasa dan kebaikan Saudah terhadapnya. Dia pernah berkata, “Tiada seorang pun yang aku ingin selalu berada di bawah bimbingannya kecuali Saudah Zam’ah. Kerana dia berwatak tegas.” 

 Saudah meninggal dunia pada zaman pemerintahan Khalifah Umar al-Khattab. Dalam satu riwayat, Aisyah menceritakan, isteri-isteri Rasulullah pernah bertanya baginda, siapakah yang paling cepat menyusul baginda ke alam baqa. Jawab Rasulullah, “Yang paling panjang tangannya.” (Maksud ‘panjang tangan’ pada Rasulullah, ialah orang yang paling banyak bersedekah dan berusaha dengan tangan sendiri). 

Mereka kemudian mengukur tangan masing-masing, dan Saudah yang paling panjang tangannya. Memang ternyata akhirnya Saudah yang paling cepat menyusul kewafatan Rasulullah. Ketika kematian Saudah, Ibn Abbas sujud ke bumi. Apabila ditanya mengapa dia berbuat begitu, jawab Ibn Abbas, “Rasulullah pernah bersabda, apabila melihat satu keagungan Allah, maka bersujudlah. Apakah keagungan Allah yang lebih besar selain meninggalnya seorang isteri Rasulullah?” 

 Wanita ini juga seorang perawi hadis. Dia meriwayatkan lima buah hadis daripada Rasulullah. Sebuah hadis dimuatkan dalam kitab Sahih Bukhari dan Muslim. Ada mengatakan Imam Bukhari turut meriwayatkan dua buah hadis yang diriwayatkan Saudah. Saudah dikenang sebagai seorang isteri solehah, taat dan tegas. Sebagai isteri tua di kalangan isteri-isteri Rasulullah, peranannya dianggap penting untuk membimbing para isteri yang lain. Sebagai seorang Umul Mukminin, dia menduduki status tertinggi dalam masyarakat dan menjadi rujukan semua orang.

No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
There was an error in this gadget