Cinta Di Dalam Al Quran Dan Hadith


1. Mawaddah
Cinta mawaddah bermakna cinta yang membara dan membara. Orang yang memiliki cinta “mawaddah” ini selalu menginginkan sentiasa bersama, berduaan, enggan berpisah dan ingin selalu merasakan cintanya sepanjang waktu. Di dalam Al Quran Surah ar Rum: 21

Dan di antara tanda-tanda yang membuktikan kekuasaannya dan rahmatNya, bahawa Ia menciptakan untuk kamu (wahai kaum lelaki), isteri-isteri dari jenis kamu sendiri, supaya kamu bersenang hati dan hidup mesra dengannya, dan dijadikanNya di antara kamu (suami isteri) perasaan kasih sayang dan belas kasihan. Sesungguhnya yang demikian itu mengandungi keterangan-keterangan (yang menimbulkan kesedaran) bagi orang-orang yang berfikir.


2. Rahmah
Suatu cinta kasih dan sayang dalam dinyatakan dalam Al Quran dengan menggunakan kata ar-rahmah (cinta kasih), cinta ini menggambarkan cinta yang penuh kelembutan, kasih sayang, rela berkorban, siap memberi perlindungan. Orang yang memiliki cinta jenis ini berani berkorban demi orang yang dicintai, mendahulukan cintanya daripada kepentingan cinta dirinya sendiri. Termasuk dalam cinta yang dibahasakan dengan ar-rahmah adalah cinta yang berhubungan dengan pertalian darah. Dalilnya juga dalam surah ar Rum ayat 21.


3. Mail
Cinta yang dibahasakan dengan mail (condong) adalah cinta yang bersifat sementara. membara sehingga mengalih perhatian hingga hal lain menjadi terabai. Cinta jenis ini disebut oleh Al Quran dalam konteks poligami, ketika seseorang jatuh hati berlebihan kepada pasangan yang lebih muda. Al Al Quran surah An-Nisa ayat ke 129


Dan kamu tidak akan dapat berlaku adil di antara isteri-isteri kamu sekalipun kamu bersungguh-sungguh (hendak melakukannya); oleh itu janganlah kamu cenderung dengan melampau (berat sebelah kepada isteri yang kamu sayangi) sehingga kamu biarkan isteri yang lain seperti benda yang tergantung (di awan-awan); dan jika kamu memperbaiki (keadaan yang pincang itu), dan memelihara diri (daripada perbuatan yang zalim), maka sesungguhnya Allah Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani.


4. Syaghafa
Cinta ini adalah cinta yang sangat mendalam, membuta-tuli dan memabukkan. Orang yang menghidap cinta jenis Asy-syaghaf tidak ubah seperti orang gila, lupa diri dan hampir-hampir tidak menyedari apa yang dilakukannya. Al-Quran menceritakan cinta syaghaf ketika mengisahkan bagaimana cinta Zulaikha ( isteri pembesar Mesir) kepada anak angkatnya, Nabi Yusuf A.S. Cinta ini telah mendesak Zulaikha untuk berbuat Zina dengan anak angkatnya. Tapi Allah SWT menyelamatkan Nabi Yusuf A.S dari godaan ibu angkatnya.
Merujuk kepada surah Yusuf ayat 30:


Maka apabila ia (Zulaikha) mendengar cacian mereka, dia pun menjemput mereka dan menyediakan satu jamuan untuk mereka, serta memberi kepada - tiap seorang di antara mereka sebilah pisau. Dan pada ketika itu berkatalah ia (kepada Yusuf): "Keluarlah di hadapan mereka". Maka ketika mereka melihatnya, mereka tercengang melihat kecantikan parasnya, dan mereka dengan tidak sedar melukakan tangan mereka sambil berkata: "Jauhnya Allah dari kekurangan! Ini bukanlah seorang manusia, ini tidak lain melainkan malaikat yang mulia!"


5. Kulfah
Cinta yang disertai kesedaran mendidik kepada hal-hal yang positif meskipun sulit seperti ibu bapa yang menyuruh anaknya menyapu dan membersihkan biliknya sendiri meskipun ada pembantu. Menerusi didikan itu akan lahir pekerti yang rajin dan berdikari. Jenis cinta Kulfah disebut di dalam al-Quran ketika menyatakan bahawa Allah SWT tidak membebani seseorang kecuali sesuai dengan kemampuannya dan bertujuan mendidiknya agar menjadi manusia yang mandiri (berdikari).
Firman Allah SWT dalam surah al-Baqarah ayat 286:

  لَا يُكَلِّفُ ٱللَّهُ نَفۡسًا إِلَّا وُسۡعَهَا‌ۚ   
Maksudnya: Allah tidak membebani seseorang kecuali sesuai dengan kemampuannya.


6. Ra’fah
Ra’fah mempunyai wrti kasih sayang yang dalam hingga membelakangkan kebenaran, umpamanya kasihan kepada pasangan hingga tidak membangunkan solat, membelanya meskipun salah dan seterusnya.  Al-Quran ada menyebut perumpamaan ini ketika mengingatkan manusia agar jangan kerana Cinta Ra'fah menyebabkan orang tidak menegakkan hukum Allah SWT, dalam hal ini menjurus dalam  hukuman bagi penzina, surah an Nur ayat 2



Perempuan yang berzina dan lelaki yang berzina, hendaklah kamu sebat tiap-tiap seorang dari keduanya seratus kali sebat; dan janganlah kamu dipengaruhi oleh perasaan belas kasihan terhadap keduanya dalam menjalankan hukum agama Allah, jika benar kamu beriman kepada Allah dan hari akhirat; dan hendaklah disaksikan hukuman seksa yang dikenakan kepada mereka itu oleh sekumpulan dari orang-orang yang beriman.



7. Shobwah
Yaitu cinta buta, cinta yang mendorong pemiliknya berlaku menyimpang tidak sanggup mengelak darinya. Al Quran menceritakan cinta ini ketika mengisahkan bagaimana Nabi Yusuf berdo’a agar dipisahkan dengan Zulaikha yang selalu menggodanya (mohon dimasukkan ke dalam penjara), sebab takut lama-kelamaan akan tergelincir ke dalam perbuatan yang berdosa. Allah berfirman dalam Al Quran surat Yusuf ayat 33

قَالَ رَبِّ السِّجْنُ أَحَبُّ إِلَيَّ مِمَّا يَدْعُونَنِي إِلَيْهِ وَإِلَّا تَصْرِفْ عَنِّي كَيْدَهُنَّ أَصْبُ إِلَيْهِنَّ وَأَكُنْ مِنَ الْجَاهِلِينَ.

Yusuf berkata: "Wahai Tuhanku, penjara lebih aku sukai daripada memenuhi ajakan mereka kepadaku. Dan jika tidak Engkau hindarkan daripadaku tipu daya mereka, tentu aku akan cenderung untuk (memenuhi keinginan mereka) & tentulah aku termasuk orang-orang yang bodoh."



8. Syauq
Syau yang berarti rindu, cinta ini bukan dari Al Quran tetapi dijumpai dalam hadith, yang berkaitan dengan surat al Ankabut: 5

مَنْ كَانَ يَرْجُو لِقَاءَ اللَّهِ فَإِنَّ أَجَلَ اللَّهِ لَآتٍ وَهُوَ السَّمِيعُ الْعَلِيمُ.

Barangsiapa yang mengharap pertemuan dengan Allah, maka sesungguhnya waktu (yang dijanjikan) Allah itu, pasti datang. Dan Dialah Yang Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui.

Kalimat rindu yang menggunakan syauq itu kemudian diungkapkan dengan doa yang berbunyi:

waas’aluka ladzzata an nadhori ila wajhika wa as syauqa ila liqaika

(aku mohon dapat merasakan nikmatnya memandang wajah-Mu & nikmatnya kerinduan berjumpa denganmu)

No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
There was an error in this gadget