Asal Usul Khurafat



Khurafah  adalah seorang lelaki arab dari puak Bani Uzrah

Beliau telah diculik oleh 3 ekor  jin dan diletakkan dalam satu kurungan. Namun berlaku perbalahan di antara 3 ekor  jin tersebut tentang apa hendak lakukan kepada mangsa culik mereka tadi.

Jin pertama berpendapat dibunuh sahaja khurafat. Jin kedua mencadangkan agar lelaki itu dijadikan hamba manakala jin ketiga mahu khurafat dipulangkan sahaja  kepada kaumnya.

Semasa mereka berbalah datang pula jin keempat dan mennyatakan hasratnya untuk berkongsi sama dengan ketiga-tiga jin itu. Pada mulanya mereka tidak setuju tapi setelah jin keempat menawarkan untuk menceritakan satu kisah pelik maka mereka bertiga pun bersetuju.

Berkata jin keempat :

Ketika aku masih remaja, aku bersama tujuh orang saudaraku dalam perjalanan untuk meminang sepupu kami. Kami pergi dengan membawa seekor anak lembu sebagai tanda pinangan kami. Akan tetapi ketika kami sedang duduk berehat, lembu ini telah terlepas. Pak cik ku telah memberi amanat bahawa barangsiapa dapat mengembalikan lembu itu maka dia yang layak  mengahwini anak perempuannya. Namun hingga  usiaku menjangkau 70 tahun aku masih tidak mampu menangkapnya. Setiap kali aku berhenti nescaya lembu ini berhenti sama dan apabila aku bergerak maka lembu ini segera melarikan diri.

Kemudia kata jin keempat : “Adakah aku boleh berkongsi menikmati darah manusia ini?”.

Mendengar kisah pelik tadi ketiga-tiga ekor jin itu setuju untuk berkongsi.

Akan tetapi mereka masih lagi berbalah apa yang patut mereka lakukan pada mangsa culik mereka hinggalah datang jin kelima.

Jin kelima itu pun berminat untuk berkongsi sama menikmati darah manusia tadi. Dia berkata : Adakah jika aku menceritakan sebuah kisah pelik kamu setuju berkongsi darah manusia ini bersamaku?.
Keempat-empat jin itu berkata :” Ya kami setuju”.

Jin kelima mula menceritakan kisahnya :

Aku hidup dalam keadaan sangat dhoif sekali. Kemudian aku meninggalkan kediamanku dan cuba merantau ke tempat lain. Hinggalah aku sampai ke sebuah perigi di tengah-tengah padang pasir. Aku terlalu dahaga dan turun ke dalam perigi tersebut. Semasa aku turun aku dengar suara menjerit dari atas perigi  seolah melarangku dari minum air perigi. Aku naik ke atas perigi tetapi tidak melihat sesiapa pun. Aku turun semula ke dalam perigi dan begitulah kali kedua dan ketiga aku dengar suara menjerit melarang tetapi bila aku naik ke atas perigi aku tidak melihat sesiapa pun berada di atas perigi tersebut.

Kali ketiga aku terus minum air di dalam perigi walaupun ada suara menjerit kepadaku. Kemudian aku mendengar suara itu berdoa : Ya Allah jika sesiapa di bawah perigi ini lelaki engkau jadikan dia perempuan dan jika dia perempuan engkau jadikanlah dia lelaki”.

Akhirnya aku menjadi jin perempuan dan meneruskan perjalananku hingga sampai sebuah bandar. Di sana aku berkahwin dan melahirkan dua orang anak.

Hingga pada suatu hari aku merasa rindu ke pada kampung asalku dan pulang mengikut jalan yang sama. Ketika sampai ke perigi aku pun turun untuk mengambil airnya. Akan tetapi perkara yang sama berlaku. Aku dengar ada seorang menjerit dari atas perigi. Apabila aku naik , tiada siapa di atas perigi itu. Akhirnya kali ketiga aku turun aku terus minum air tanpa mempedulikan amaran suara tadi. Setelah aku minum air perigi, aku dengar ada suara berdoa : Ya Allah jika sesiapadi bawah perigi ini lelaki engkau jadikan dia perempuan dan jika dia perempuan engkau jadikanlah dia lelaki”

Kemudian aku kembali ke tempat asalku dengan jantina asalku iaitu jin lelaki. Di kampungku aku bernikah dan mendapat dua orang anak.

Mendengar kisah jin kelima mereka berkata : "Pelik sungguh kisah kamu dan bolehlah kamu berkongsi dengan kami darah manusia ini”.

Mereka kemudian kembali berbalah tentang manusia tadi hinggalah datang jin yang keenam yang sedang menunggang seekor baghal bersama dengan seorang hambanya yang juga sedang menaiki seekor baghal lain.

Jin keenam berkata : aku ada satu kisah pelik untuk aku ceritakan pada kamu semua. 

Aku sebenarnya adalah anak kepada salah seorang raja jin. Akan tetapi setelah ayahku mati , ibuku telah berlaku curang dengan seorang hambanya. Apabila hambaku yang sedang menaiki baghal ini mengetahui kecurangan ibuku dengan hambanya, ibuku dengan hambanya cuba untuk menyihir aku dan hambaku ini. Akan tetapi kami berjaya membuat helah dan lepas dari sihir. Bahkan ibuku terkena sumpah dan bertukar menjadi baghal yang aku tunggang ini.

Kemudian jin keenam melontarkan soalan kepada baghal yang dinaikinya : Adakah benar kisahku ini?”.

Baghal itu mengangguk kepalanya dan kelihatan air mengalir dari matanya.

“Hamba ibuku pula bertukar kepada baghal yang sedang dinaiki oleh hambaku ini, adakah benar wahai baghal? “ Kata jin keenam sambil menoleh kepada baghal yang dinaiki hambanya.

Bahgal yang dinaiki oleh hamba jin keenam  itu mengangguk sambil bergenangan air matanya.

Setelah itu semakin lama semakin ramai jin-jin lain yang datang dan menceritakan kisah-kisah yang pelik dan akhirnya mereka bersepakat untuk melepaskan Khurafat.

Apabila Khurafat sampai kepada kaumnya dia menceritaka segala-galanya apa yang dialamai dan didengarinya. Aakhirnya tersebarlah kisah-kisah ini dan dikaitkan segala kisah khayalan kepada kisah khurafat.


Aisyah r.a meriwayatkan, sabda Rasulullah SAW maksudnya:

"Pada suatu malam, Rasullah SAW bercerita kepada isteri-isteri beliau. Seorang dari mereka berkata, 'Cerita itu hanya dongeng (khurafah).' . Maka Rasullah SAW bertanya, 'Tahukah kalian apa itu khurafah? Khurafah adalah seorang laki-laki dari suku Udzrah (suku terkenal di Yaman) yang ditawan oleh bangsa jin hingga dia tinggal bersama mereka dalam waktu lama. Kemudian para jin itu mengembalikannya ke dunia manusia sehingga dia menceritakan kepada orang-orang tentang keanehan-keanehan yang ia lihat di dunia jin. Maka orang-orang kemudian berkata, 'Itu hanya cerita Khurafah'."
(Riwayat Tirmidzi dan Ahmad)


sumber: ustfuadosman

No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
There was an error in this gadget