Bahana Hasad


Kisah dari Al Ghazali tentang bahaya hasad..

Alkisah, seorang raja memerintah di suatu negeri. Pada suatu hari seseorang datang ke istananya dan menasihati Raja, “Balaslah orang yang berbuat baik kerana kebaikan yang ia lakukan kepadamu. Tetapi jangan hiraukan orang yang berbuat dengki padamu, kerana kedengkian itu sudah cukup untuk mencelakakan dirinya.”  

Maksud orang itu, hendaklah kita membalas kebaikan orang yang berbuat baik pada kita, namun kita jangan membalas orang yang berbuat dengki dengan kedengkian lagi. Cukup kita biarkan saja. 

Hadir di istana itu, seorang yang pendengki. Setelah orang yang memberi nasihat pergi, ia menghadap raja dan berkata, “Tadi orang itu berbicara padaku, bahawa mulut anda berbau. Jika anda tak percaya, panggillah lagi orang itu esok. Jika ia menutup mulutnya, itu pertanda bahawa ia menghindari bau mulut anda.” 

Raja tersinggung dan berjanji akan memanggil si pemberi nasihat esok hari. Sebelum orang itu dipanggil, si pendengki menghampirinya terlebih dahulu dan mengundangnya untuk makan bersama. Si pendengki memberi orang itu banyak bawang dan makanan yang berbau, sehingga mulut si penasihat menjadi bau. 

Keesokan harinya ia dipanggil Raja dan kembali memberikan nasihat yang sama. Raja lalu berkata, “Kemarilah engkau.” 

Orang yang telah memakan banyak bawang itu lalu mendekati Raja dan menutup  mulutnya sendiri kerana khuatir bau mulutnya akan mengganggu Raja. Melihat orang itu menutup mulutnya, Raja pun menyangka bahawa orang ini sedang menghina dirinya. 

Raja lalu menulis surat dan memberikannya pada orang itu. “Bawalah surat ini kepada salah seorang menteriku,” ucap Raja, “Niscaya ia akan memberimu hadiah.” 

Sebenarnya surat yang ditulis Raja ini bukanlah surat utuk pemberian hadiah.Raja sangat tersinggung, kerana itu ia menulis dalam surat itu, “Hai menteriku, jika engkau bertemu dengan orang yang membawa surat ini, penggallah kepalanya. Kemudian bawalah kepala orang ini ke hadapanku.” 

Pergilah si pemberi nasihat itu dari istana. Di pintu keluar, ia bertemu dengan si pendengki. “Apa yang dilakukan baginda kepadamu?” Pendengki ingin tahu. “Raja menjanjikanku hadiah dari salah seorang menterinya,” ujar si pemberi nasihat sambil menunjukkan surat dari Raja. 

Si pendengki semakin sakit hati, dia ingin mendapatkan hadiah itu. “Kalau begitu biar aku yang membawanya,” kata si pendengki. Akhirnya, orang yang pendengki itulah yang celaka dan mendapat hukuman mati. wallahu'alam...

No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
There was an error in this gadget