Kalung Fatimah Membuat Rasulullah SAW Marah


Kehidupan Fatimah Az-Zahra r.a bersama Ali kw sangatlah sederhana. Mereka tak memiliki perabot rumah tangga kecuali alat memasak saja. Mereka tak memiliki tilam kecuali sebuah ‘tilam’ tipis terbuat dari jerami gandum yang dibungkus kain kasar. Fatimah pun tak memiliki perhiasan kecuali sebuah kalung emas yang sudah lama dan jarang dipakai.

Suatu hari Fatimah datang berjumpa Rasulullah SAW. Wanita mulia bergelar Az-Zahra itu mengucap salam dan meminta izin untuk masuk. Setelah Rasulullah SAW mengizinkan, betapa bahagianya Fatimah berada di sisi ayahnya. Keduanya berbincang dengan ceria. Wajah keduanya berbinar bahagia, laksana terubatnya kerinduan kerana lama tak berjumpa.

Tiba-tiba, air muka Rasulullah SAW berubah ketika baginda tahu Fatimah mengenakan kalung emas di lehernya. Fatimah faham bahawa ayahnya sedang marah. Fatimah tak dapat berkata apa-apa. Ia keluar dari kediaman Rasulullah SAW dengan kesedihan yang menyesakkan dada. Selama ini Fatimah tak rela jika ada orang yang membuat Rasulullah SAW marah atau sedih. Namun kini, dirinya sendiri pula yang membuat Nabi berduka. Gara-gara kalung emas itu..

Fatimah tak perlu waktu lama untuk membuat keputusan. Kalung itu tak boleh ia pakai lagi, dan tak boleh ia miliki lagi. Lalu apa yang harus dia lakukan? Apakah dijual dan dibelikan hamba agar dapat membantunya? Kerana selama ini Fatimah sendiri yang mencuci, memasak dan menggiling gandum. Sebenarnya keadaan Fatimah amat memenatkan. Namun Fatimah khuatir kalau-kalau Rasulullah SAW tidak berkenan. Apalagi budak itu nanti akan mengingatkan Rasulullah SAW pada kalung itu. Namun akhirnya Fatimah memutuskan menjual kalung itu. Wangnya ia belikan juga hamba, tetapi bukan untuk membantunya. Setelah dibeli, budak itu segera dimerdekakan.


Kini Fatimah kembali menghadap Nabi SAW. Sebelum Rasulullah bertanya, Fatimah mendahuluinya dengan memberikan laporan, “Aku telah menjual kalung itu.” Fatimah berkata kepada Rasulullah yang serius mendengarkannya, “Dan wangnya ku pergunakan untuk membeli hamba yang kemudian kumerdekakan.”
Seketika wajah Nabi SAW berseri-seri. Keceriaan dan kebahagiaan kembali menghiasi wajah Rasulullah SAW yang suci.

Lalu, bagaimana dengan kita, yang selalu mempamerkan perhiasan? Bagaimana dengan cara kita mengawal marah? Bagaimana sikap kita terhadap orang tua kita…?


No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
There was an error in this gadget